Pep perkirakan MU kerahkan kemampuan terbaik dalam derbi Manchester

Jakarta (ANTARA) – Manajer Manchester City Pep Guardiola memperkirakan Manchester United akan mengeluarkan kemampuan terbaiknya meskipun Manchester City menjadi favorit pemenang derbi Manchester pada Minggu nanti untuk memperpanjang dominasi mereka atas seterunya itu.

City memenangkan lima dari enam pertandingan terakhir melawan United dalam semua kompetisi dan unggul 15 poin dari lawannya itu pada klasemen Liga Premier.

Namun Guardiola, yang timnya sedang mengejar treble trofi kedua berturut-turut, menyatakan tak akan menganggap enteng United.

“Saya memperkirakan United mengeluarkan kemampuan terbaiknya, tapi saya tidak membicarakan apa yang mereka lakukan, tentang lawan yang sangat saya hormati itu,” kata dia seperti dikutip AFP pada Jumat. “Saya tak ingin orang keliru memahami kata-kata saya.”

Dia melanjutkan, “saya mengenal mereka dan amat menaruh respek kepada institusi ini, yakni United, Erik (ten Hag) dan pemain-pemainnya, namun manakala saya menaksir apa yang harus kami lakukan, para pemain saya akan mengetahuinya hari ini dan esok.”

Guardiola mengatakan meski menghadapi musim yang mengecewakan, United tetap ancaman bagi City.

“Dalam satu kesempatan mereka menciptakan hal istimewa dalam bola mati, dalam transisi, dalam permainan terbuka, koneksi antarpemain dan mereka mencetak gol,” sambung dia.

“United selalu seperti itu. Ketika bermain bagus mereka memenangkan pertandingan, ketika baik-baik saja, mereka baik-baik saja, tanpa tekanan, mereka mampu memenangkan pertandingan.”

“Kita sudah sampai pada bulan Maret, 2024, mereka hanya kalah satu pertandingan, pekan lalu di kandang (melawan Fulham),” kata Guardiola, lagi.

Baca juga: Lima gol Erling Haaland warnai kemenangan City atas Luton Town

Guardiola ditanya apakah dominasi yang bergeser antara kedua tim menunjukkan adanya pergeseran keseimbangan kekuatan di Manchester dalam sepuluh tahun terakhir.

“1980-an adalah era Liverpool, 90-an adalah era United dan sekarang kami sudah bertahun-tahun, memenangkan tujuh Liga Premier dalam satu dasawarsa terakhir, 11, 12 tahun,” kata dia.

“Tetapi itu terjadi. Dalam 50 atau 60 tahun, tidak pernah ada satu pun klub di satu negara yang mendominasi dan mengendalikan segalanya. Mengendalikan segalanya sebisa yang kami bisa agar memperpanjang (dominasi itu) selama bertahun-tahun, itulah yang berusaha lakukan, khususnya konsistensi,” tutup Guardiola.

Baca juga: Gol larut Casemiro pastikan kemenangan tipis United atas Forest

Pewarta: Jafar M Sidik
Editor: Hernawan Wahyudono
Copyright © ANTARA 2024

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *