Aptrindo: Tarif Angkutan Barang Truk Cukup Kompetitif Dibanding Negara Lain

ILUSTRASI. Biaya logistik Indonesia saat ini sekitar 14% dari produk domestik bruto (PDB).

Reporter: Vendy Yhulia Susanto | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Pemerintah menyebut biaya logistik Indonesia biaya logistik Indonesia masih sedikit lebih tinggi dibanding dengan negara-negara lain. Tercatat, biaya logistik Indonesia saat ini sekitar 14% dari produk domestik bruto (PDB).

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Gemilang Tarigan mengatakan, biaya pengiriman barang di Indonesia dibanding dengan biaya pengiriman di luar negeri termasuk murah. Akan tetapi, jika biaya pengiriman dibanding dengan produk domestik bruto (PDB) maka rasionya akan menjadi tinggi.

“Biaya logistik masih tinggi karena produktivitas kita masih rendah,” ujar Gemilang kepada Kontan.co.id, Kamis (22/2).

Baca Juga: Biaya Logistik Indonesia Masih Tinggi, Ini Harapan Pengusaha

Berdasarkan data Aptrindo, ongkos angkutan truk di Indonesia pada tahun 2022 adalah US$ 0,085 per ton per kilometer. Sedangkan, ongkos angkutan truk di Eropa US$ 0,106 per ton per kilometer, Thailand US$ 0,08 per ton per kilometer, Malaysia US$ 0,139 per ton per kilometer, dan Filipina US$ 0,102 per ton per kilometer.

Tarif truk di Indonesia saat ini sudah cukup kompetitif dibandingkan dengan negara lain,” kata Gemilang.  

Selanjutnya: Garudafood (GOOD) Strategizes Biscuit Sales Ahead of Ramadan and Eid

Menarik Dibaca: Bekasi, Depok dan Depok Bakal Cerah Berawan Sepanjang Hari, Jumat (23/2)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *