Begini Cara Prabowo-Gibran untuk Biayai Potensi Tambahan Anggaran dari Programnya

ILUSTRASI. Pemerintah baru akan menggenjot penerimaan baik itu penerimaan perpajakan maupun penerimaan negara bukan pajak. REUTERS/Willy Kurniawan

Reporter: Bidara Pink | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Beberapa program populis akan dijalankan, bila nantinya pasangan nomor urut 2, Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka, resmi menjadi Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia periode 2024-2029.

Program-program tersebut di antaranya, pemberian makan siang dan susu gratis, berlanjutnya pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, juga hilirisasi. 

Wakil Komandan Tim Pemilih Muda (Fanta) Tim Kampanye Nasional (TKN) pasangan 02 Anggawira, tak menutup peluang adanya program-program tersebut akan meningkatkan belanja negara. 

Baca Juga: Kerja Keras APBN Danai Janji Prabowo-Gibran

Namun, seiring dengan peningkatan belanja, pemerintah baru akan menggenjot penerimaan baik itu penerimaan perpajakan maupun penerimaan negara bukan pajak (PNBP). 

“Kalau ada program baru, otomatis akan ada dana tambahan. Namun, tetap akan diimbangi dengan peningkatan penerimaan negara,” tutur Anggawira kepada Kontan.co.id, Senin (19/2). 

Bila kemudian menilik visi, misi, dan program Prabowo-Gibran, pasangan tersebut bertekad meningkatkan rasio penerimaan negara terhadap produk domestik bruto (PDB) menjadi 23%. 

Dengan cara, mendirikan Badan Penerimaan Negara, reformasi perpajakan dengan memperluas basis perpajakan dan penerimaan negara lainnya. 

Selain itu, Anggawira juga bilang pemerintah baru membuka opsi penghematan belanja, salah satunya dengan mengevaluasi dan melakukan efisiensi subsidi agar lebih tepat sasaran. 

Bila melihat kondisi saat ini, memang subsidi energi banyak dinikmati oleh masyarakat kelas menengah atas. Artinya, subsidi tidak tepat sasaran. 

Baca Juga: Menakar Arah Rupiah di Bawah Kepemimpinan Prabowo–Gibran

“Ini perlu konsolidasi. Jadi, jangan sampai tidak tepat sasaran, sehingga bisa menciptakan penghematan,” tambahnya. 

Anggawira juga yakin, kalau program yang diinisiasi oleh Prabowo-Gibran akan menciptakan efek multiplier yang besar terhadap pertumbuhan ekonomi. 

Misalnya dari program makan siang gratis dan susu gratis, akan ada konsumsi pemerintah yang akan mendongkrak pertumbuhan ekonomi. 

Selain itu, program makan siang gratis juga akan merangkul usaha mikro kecil menengah (UMKM), koperasi, hingga ibu-ibu, yang juga akan mendorong usaha kecil untuk tumbuh. 

“Jadi mendorong pertumbuhan tidak hanya lewat jalur konsumsi rumah tangga saja, tetapi juga akan memberikan dampak yang besar dengan meningkatkan produktivitas yang sejalan dengan peningkatan ekonomi,” tandasnya. 

Selanjutnya: Begini Strategi Maybank Sekuritas Perkuat Pangsa Pasar Waran Terstruktur

Menarik Dibaca: Dari Kuli, Jualan Pulsa Hingga Sukses Menjadi AgenBRIlink

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *