8 Parpol Diprediksi Masuk Parlemen, Ini Potensi Dinamika Politik di DPR

ILUSTRASI. Berdasarkan quick count, akan ada 8 partai politik yang menguasai parlemen

Reporter: Vendy Yhulia Susanto | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Berdasarkan hasil hitung cepat (quick count) pemilihan legislatif (Pileg) 2024 dari sejumlah lembaga survei memprediksi delapan partai politik (parpol) akan mendapat kursi di DPR.

Kedelapan parpol tersebut antara lain, PKB, Gerindra, PDIP, Golkar, Nasdem, PKS, PAN, dan Demokrat. 

Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) Lucius Karus mengatakan, gambaran parlemen baru 2024-2029 sejauh ini masih samar sampai KPU selesai melakukan proses perhitungan dan penentuan kursi-kursi anggota DPR nanti. 

Sementara ini merujuk hasil Quick Count sejumlah lembaga, potensi jumlah parpol yang mengisi kursi parlemen kemungkinan besar 8 parpol. Itu artinya dibandingkan dengan periode sekarang minus 1 parpol. 

Menariknya dari 8 parpol potensial itu, komposisi antara koalisi dan oposisi adalah 4 versus 4. 

Baca Juga: PDIP Siap Jadi Oposisi, Sedangkan Nasdem Masih Tunggu Hasil Rekapitulasi

Adapun, 4 parpol mengusung Prabowo yakni Gerindra, Golkar, PAN, dan Demokrat. Sedangkan 4 parpol pengusung Anies-Muhaimin dan Ganjar Mahfud adalah Nasdem, PKB, PKS, dan PDIP. 

Dengan komposisi 4 versus 4 itu, Lucius membayangkan parlemen yang akan datang akan cukup bergairah. 

“Dengan adanya komposisi parpol yang seimbang antara kekuatan koalisi dan oposisi, kita berharap akan ada dinamika yang lebih serius pada setiap proses pembuatan kebijakan dan juga kontrol terhadap pemerintah,” ujar Lucius kepada Kontan, Jumat (16/2).

Menurut Lucius, gambaran DPR 2019-2024 yang cenderung menjadi stempel pemerintah karena koalisi gemuk parpol pendukung mungkin tak akan terlihat lagi. 

Jadi parpol-parpol yang lolos parlemen tetapi tidak menjadi bagian dari mengusung presiden dan wakil presiden semestinya tak perlu tergoda untuk bergabung dengan pemerintah jika ingin punya posisi politik yang bermakna di parlemen nanti. 

Masyarakat harus mulai membiasakan melihat konsistensi parpol-parpol termasuk jika menjadi oposisi. 

Sebab, peran oposisi menjadi penting untuk memastikan peran check and balances parlemen berjalan maksimal. 

“Jika jumlah oposisi kecil, maka dengan mudah pemerintah mendikte kebijakan tanpa takut akan perlawanan parlemen,” pungkas Lucius.

Selanjutnya: Sejumlah Fintech Lending Sebut Keberadaan Pinjol Ilegal Bawa Dampak Negatif

Menarik Dibaca: Akhir Pekan (17/2) Cuaca Di Jakarta Berpotensi Hujan Ringan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *