Menyimak Kampung Berseri Astra Suntenjaya Bertani Pakai Pupuk Bekas Cacing

Suara.com – PT Astra International Tbk, salah satu perusahaan publik terbesar di Indonesia, terdiri dari 245 anak perusahaan antara lain sektor industri otomotif memiliki sederet program Corporate Social Responsibility (CSR). Antara lain Kampung Berseri Astra atau KBA.

KBA adalah program yang mengajak masyarakat secara kolektif untuk berinisiatif melakukan perubahan bersama dalam meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat. Baik dalam bidang pendidikan berupa meningkatnya kesadaran untuk bersekolah, bidang kesehatan berupa perilaku untuk hidup lebih sehat. Juga kesadaran menjaga lingkungan agar bersih dan hijau, hingga peningkatan standar kesejahteraan.

Dikutip dari rilis resmi sebagaimana diterima Suara.com, sebagai bentuk dukungan terhadap pelestarian lingkungan hidup, pada Sabtu (26/11/2022) Astra mengadakan kegiatan Workshop Lingkungan 2022. Yaitu mengunjungi Kampung Berseri Astra (KBA) Suntenjaya, Jawa Barat bersama jurnalis, blogger, dan tim Corporate Communications Grup Astra.

Astra mengadakan kegiatan Workshop Lingkungan 2022 mengunjungi Kampung Berseri Astra (KBA) Suntenjaya, Jawa Barat [PT Astra International Tbk].
Astra mengadakan kegiatan Workshop Lingkungan 2022, mengunjungi Kampung Berseri Astra (KBA) Suntenjaya, Jawa Barat [PT Astra International Tbk].

“Menjadi salah satu Kampung Berseri Astra Hijau atau sering juga disebut sebagai Program Kampung Iklim (Proklim), KBA Suntenjaya menjadi kampung dengan pengembangan program dalam bidang kelestarian lingkungan yang bertujuan untuk menciptakan kampung yang asri, sehat, dan tangguh terhadap perubahan iklim yang dewasa ini menjadi penyebab permasalahan lingkungan dalam kehidupan masyarakat,” jelas Chief of Corporate Affairs Astra, Riza Deliansyah.

Baca Juga: Lewat Estafet Peduli Bumi di Makassar, Asuransi Astra Bagikan Edukasi Safety Riding

 Selama kegiatan berlangsung, para peserta diajak untuk mengenal lebih jauh berbagai upaya nyata untuk menjaga kelestarian lingkungan yang diterapkan warga serta merasakan pengalaman berkebun secara langsung bersama penggerak KBA Suntenjaya, Gunawan Azhari, di kampung yang terletak di kaki Gunung Bukit Tunggul.

Dengan memanfaatkan lahan yang terbatas, para warga di KBA Suntenjaya menanam tanaman hias, tanaman konsumsi, hingga tanaman herbal yang berkhasiat sebagai obat di atap dan pekarangan rumah mereka.

Selain menghijaukan lingkungan, tanaman yang ditanam juga bisa menjadi sumber pangan yang artinya juga meningkatkan ketahanan pangan warga sekitar. Sisa hasil panennya pun dapat dijual ke pengepul dan menambah penghasilan warga.

Dengan mata pencaharian utama warga sebagai buruh tani, petani, dan peternak, KBA Suntenjaya menerapkan sistem pertanian terintegrasi dengan menggabungkan sektor peternakan dan perkebunan untuk meningkatkan kualitas panen, menjaga tatanan alam dan masyarakat, serta membangun kesejahteraan masyarakat.

“Dengan adanya pembinaan dari Astra, warga mulai memahami dan mempraktikkan cara menghasilkan kebutuhan dasar dalam menjalankan usaha pertanian dan peternakan yang berkelanjutan, seperti pupuk, makanan, dan pakan ternak dengan menerapkan sistem pertanian terintegrasi,” jelas Gunawan Azhari salah satu penggerak warga untuk merawat lingkungan sekitar.

Baca Juga: Garda Medika dari Asuransi Astra Luncurkan E-appointment Daftar Rawat Jalan Cashless Tanpa Antre, Perdana di Tanah Air

Contoh penerapan sistem pertanian terintegrasi di KBA Suntenjaya yaitu dengan pemanfaatan kotoran hewan ternak untuk diproses menjadi pupuk organik ramah lingkungan dengan metode vermicomposting yang dikenal dengan sebutan kascing (bekas cacing).

Kascing lalu dimanfaatkan oleh warga untuk memenuhi kebutuhan pupuk dalam budidaya sayuran yang ramah terhadap lingkungan. Sedangkan limbah pertanian dapat digunakan untuk pakan ternak dan dikompos untuk menjadi sumber pupuk organik.

Selain ramah lingkungan, hasil dari usaha pertanian yang mengarah pada prinsip pertanian tanpa limbah (zero waste) ini mampu meningkatkan pendapatan petani. Pasalnya mengurangi biaya pembelian pakan ternak. Caranya dengan pemanfaatan limbah sayur sebagai sumber pakan ternak dan limbah ternak sebagai sumber pupuk organik untuk sayuran.

Guna meningkatkan nilai hasil panen dari kebun dan ternaknya, penduduk KBA Suntenjaya pun membuat berbagai produk olahan seperti sale pisang, keripik bayam, yoghurt, permen karamel, dan kopi.

KBA Suntenjaya juga sudah mengembangkan pengelolaan air yang baik dengan memanfaatkan air hujan sebagai cadangan air yang dapat dipergunakan untuk menyiram sayuran melalui tandon berkapasitas 5.000 L yang terletak di luar rumah warga.

Selain berguna saat musim kemarau datang, panen air hujan ini juga mampu menekan aliran permukaan tanah yang terlalu besar dan berpotensi menyebabkan terjadinya banjir dan erosi.

Semangat Astra dalam mengembangkan KBA Suntenjaya menjadi kampung yang berseri, hijau, dan produktif sejalan dengan cita-cita Astra untuk sejahtera bersama bangsa dan mendukung Sustainable Development Goals Indonesia.

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *