Menhub: Pemudik melalui jalur udara meningkat dibandingkan 2020-2021

Jakarta (ANTARA) – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan pertumbuhan pemudik jalur udara pada momen Lebaran tahun 2022, meningkat dibandingkan tahun 2020 dan 2021.

“Di sektor udara kita mencatat pertumbuhan penumpang meningkat dibandingkan 2020-2021, tapi masih lebih rendah dibanding 2019,” kata Menhub dalam keterangan usai mengikuti Rapat Terbatas Evaluasi Mudik Lebaran yang dipimpin Presiden Joko Widodo di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Menhub orasi ilmiah di UGM soal konsep transportasi berkeadilan

Menhub mengatakan pada musim mudik tahun ini, pemerintah memberikan kesempatan operator bandara untuk memperpanjang waktu operasi, sehingga jumlah takeoff-landing atau lepas landas dan mendaratnya pesawat meningkat.

“Yang tadinya katakanlah satu hari 6 kali takeoff-landing, menjadi 8 atau 9 kali. Sehingga, jumlah penerbangan meningkat, penumpang juga meningkat lebih banyak. Artinya, produktivitas pesawat sangat tinggi,” katanya.

Menurutnya, pemerintah akan terus melakukan hal itu pada operasional selanjutnya. Dia menekankan bahwa pada dasarnya tidak perlu terlalu banyak pesawat, sejauh jumlah okupansi tinggi bisa dipertahankan.

“Operator akan kita atur untuk melaksanakannya secara bersama,” kata dia.

Baca juga: Menhub sambut baik pelonggaran prokes perjalanan dalam dan luar negeri

Baca juga: Menhub optimis industri penerbangan segera bangkit

Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.