Euro menguat karena harapan pertumbuhan kurangi permintaan dolar

London (ANTARA) – Euro menguat pada perdagangan Senin, karena investor menjual dolar AS di tengah harapan bahwa pelonggaran penguncian di China dapat membantu pertumbuhan global.

Suasana yang lebih tenang di pasar ekuitas pada awal perdagangan Eropa juga menekan dolar AS, yang turun tajam pekan lalu tetapi telah menjadi mata uang utama bagi investor tahun ini ketika aset-aset berisiko jatuh di tengah kekhawatiran tentang ekonomi dan inflasi melonjak.

Mata uang yang sensitif terhadap risiko naik secara keseluruhan dengan dolar Australia, yang awalnya menunjukkan reaksi diam terhadap kemenangan yang diharapkan untuk Partai Buruh kiri-tengah dalam pemilihan nasional pada akhir pekan, melonjak hampir satu persen.

Sterling menguat 0,5 persen, sementara krona Norwegia juga berkinerja baik karena aksi jual dolar yang dimulai minggu lalu berlanjut hingga Senin.

“Kami melihat ini hanya sebagai koreksi sementara (dalam dolar AS) untuk saat ini. Jika kami melihat alasan utama mengapa dolar menguat begitu banyak dalam beberapa bulan terakhir, kami tidak berpikir bahwa cerita fundamental telah berubah secara signifikan selama beberapa bulan terakhir. minggu lalu,” kata analis MUFG, Lee Hardman.

“Tetapi dalam jangka yang sangat pendek ada risiko bahwa koreksi yang lebih rendah ini dapat berlanjut lebih jauh,” tambahnya, menunjuk pada peningkatan posisi beli dolar dalam beberapa pekan terakhir yang membuat pasar rentan.

Euro naik 0,3 persen menjadi 1,0602 dolar, menambah kenaikan 1,5 persen minggu lalu dan menjauh dari posisi terendah multi-tahun di 1,0349 dolar yang dicapai awal bulan ini. Yen Jepang juga memanfaatkan penjualan dolar untuk naik menjadi 127,66 yen per dolar.

Indeks dolar AS, yang naik sekitar 16 persen ke level tertinggi dua dekade selama 12 bulan hingga pertengahan Mei, turun 0,3 persen menjadi 102,6.

Sentimen di sekitar China juga membantu. Shanghai keluar dari penguncian dan penurunan suku bunga besar yang tak terduga di China pekan lalu dianggap sebagai sinyal bahwa pihak berwenang akan memberikan dukungan ekonomi.

Yuan mengalami minggu terbaiknya sejak akhir 2020 pekan lalu dan di pasar luar negeri pada Senin menguat menjadi 6,6555 per dolar, level terkuat sejak awal Mei.

Geopolitik juga menjadi fokus di Asia minggu ini ketika Presiden AS Joe Biden mengunjungi kawasan itu, mempromosikan keterlibatan ekonomi AS yang lebih besar dan berusaha untuk melawan pengaruh China.

Mata uang terkait komoditas bernasib baik. Krona Norwegia naik setengah persen terhadap euro sementara dolar Kanada menguat dalam jumlah yang sama ke 1,2789 dolar Kanada per dolar AS.

Dolar AS telah melonjak tahun ini. Tetapi dengan ekspektasi kenaikan suku bunga Federal Reserve yang agresif, beberapa analis mengatakan kenaikan lebih lanjut mungkin lebih sulit dari sini.

“Dolar mungkin mencapai puncaknya, mengingat ketahanan Eropa terhadap guncangan energi dan potensi pelonggaran penguncian di China,” kata ahli strategi Commonwealth Bank of Australia Joe Capurso.

“Mengingat jenis dukungan kebijakan, kami perkirakan investasi pulih lebih cepat daripada belanja konsumen,” katanya, seraya menambahkan bahwa investasi dapat mendukung mata uang komoditas seperti dolar Australia dan Kanada, serta yuan.

Baca juga: Dolar “rebound” dari sesi sebelumnya, karena investor hindari risiko
Baca juga: Euro sedikit lebih tinggi, fokus pada jalur pengetatan ECB
Baca juga: Euro bangkit terhadap dolar, dibayangi pembatasan gas Rusia ke Eropa

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.