Dolar melemah 3 hari beruntun, fokus pasar beralih ke pertumbuhan

Dolar/(yuan) telah menjadi pendorong besar mata uang G10

Singapura (ANTARA) – Dolar tergelincir terhadap mata uang utama lainnya untuk hari ketiga berturut-turut pada perdagangan Selasa sore, meredam reli panjang karena investor menguangkan keuntungan dan memangkas taruhan tentang kenaikan suku bunga AS mendorong kenaikan lebih lanjut.

Yuan China juga stabil setelah penurunan tajam yang membuatnya lebih dari 6,0 persen lebih rendah dalam sebulan. Terakhir diperdagangkan pada 6,7795 per dolar. Euro naik sedikit menjadi 1,0442 dolar dan mata uang Antipodean masing-masing naik sekitar 0,5 persen.

Nafas dolar telah membuat indeks dolar kembali ke 104,169, sekitar 0,8 persen di bawah tertinggi dua dekade minggu lalu di 105,010.

“Kami beralih dari cerita inflasi ke cerita pertumbuhan,” kata Kepala Strategi Global NatWest Markets, John Briggs, kepada wartawan di Singapura.

Dia masih berpikir dolar akan terus mencari dukungan karena pendorong kenaikan bergeser. Tetapi akhir-akhir ini telah diredam karena tidak adanya alasan baru untuk mengharapkan kenaikan suku bunga yang tajam dan imbal hasil AS yang lebih panjang telah jatuh di tengah kekhawatiran resesi.

“Bahkan jika itu dalam lintasan pertumbuhan ke bawah … AS mungkin masih akan berkinerja lebih baiki,” kata Briggs.

Dolar tetap di atas paritas versus franc Swiss dan di posisi terdepan di pasar negara berkembang Asia, di mana kenaikan harga pangan terlihat memberi tekanan pada ekonomi regional.

Greenback membuat rekor tertinggi baru pada rupee India pada Selasa dan mencapai level tertinggi sejak 2020 pada rupiah Indonesia.

Baca juga: Dolar jatuh dari puncak 2 dekade, yuan turun karena data China lemah

Namun demikian yuan China akhirnya mendapat pijakan karena Shanghai semakin dekat untuk keluar dari penguncian.

Shanghai mencatat tiga hari berturut-turut tanpa kasus COVID-19 baru di luar zona karantina pada Selasa, sebuah tonggak sejarah yang di kota-kota lain telah menandai dimulainya pencabutan pembatasan.

“Dolar/(yuan) telah menjadi pendorong besar mata uang G10,” kata Kepala Penelitian Pepperstone, Chris Weston, di Melbourne.

Dia menambahkan jeda dalam penurunannya serta menenangkan volatilitas pasar umumnya telah menghentikan kenaikan dolar, untuk saat ini.

Penampilan dari beberapa pembicara Federal Reserve pada Selasa, termasuk Ketua Fed Jerome Powell pada pukul 18.00 GMT, akan diawasi dengan ketat untuk setiap petunjuk tentang apakah ekspektasi suku bunga jangka pendek bisa menjadi lebih agresif.

Pasar berjangka memperkirakan untuk kenaikan 50 basis poin berturut-turut pada Juni dan Juli dan untuk suku bunga acuan AS mencapai 2,75 persen pada akhir tahun. Namun ada harapan yang berkembang bahwa bank sentral lain akan menyusul.

Kesenjangan antara imbal hasil riil obligasi 10-tahun Jerman dan AS telah menyempit lebih dari 30 basis poin bulan ini dan bank sentral di Inggris dan Australia telah menaikkan suku bunga.

Baca juga: Euro bangkit terhadap dolar, dibayangi pembatasan gas Rusia ke Eropa

Bank sentral Australia mempertimbangkan kenaikan suku bunga yang lebih tajam pada Mei, risalah yang diterbitkan pada Selasa menunjukkan petunjuk besar bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga lagi pada Juni.

Dolar Australia telah melambung lebih dari 2,5 persen dari level terendah dua tahun yang dibuat minggu lalu dan kembali di atas 70 sen pada Selasa di 0,7002 dolar AS. Dolar Selandia Baru telah naik sekitar 2,0 persen pada saat yang sama dan terakhir dibeli 0,6333 dolar AS.

Aussie bisa mendapatkan dorongan lebih lanjut dari ekspektasi suku bunga jika data upah mengalahkan ekspektasi pada Rabu (18/5/2022).

“Kami pikir kejutan kenaikan 1,0 persen kuartal/kuartal pertumbuhan indeks harga upah besok bisa cukup untuk membuat bank sentral Australia melewati batas untuk 40 basis poin (kenaikan),” analis di ANZ Bank mengatakan dalam sebuah catatan.

Sterling telah melambung sekitar 1,5 persen dari level terendah dua tahun dan merayap lebih tinggi ke 1,2341 dolar pada Selasa. Yen berada di 129,37 per dolar, bertahan di atas palung dua dekade.

Baca juga: Rupiah Selasa pagi menguat 68 poin

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.