Pemkab Kediri perketat lalu lintas pengiriman ternak

Kediri (ANTARA) – Pemerintah Kabupaten Kediri, Jawa Timur, memperketat lalu lintas pengiriman ternak untuk mengantisipasi penyebaran penyakit mulut dan kuku pada hewan ternak yang kini sudah ditemukan di sejumlah daerah di Jatim.

“Kita harus saling menjaga. Penyakit ini masa inkubasinya 2-14 hari dan cepat sekali. Makanya yang rentan itu juga alat angkutnya,” kata Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Kabupaten Kediri Tutik Purwaningsih di Kediri, Selasa (10/5).

Pihaknya sudah menerjunkan tim untuk rutin berkunjung ke pasar hewan guna melakukan sterilisasi. Selain itu, ada dokter hewan yang disiagakan, sehingga jika ada laporan terkait dengan dugaan penyakit tersebut bisa langsung sigap melakukan pemeriksaan.

Baca juga: DKPH: 143 ekor sapi di Probolinggo terduga terjangkit PMK

Terdapat 70 orang dokter hewan mandiri yang tersebar di 26 kecamatan wilayah Kabupaten Kediri, serta dokter hewan yang berjaga di puskeswan. Mereka juga siap mengawasi mengantisipasi penyebaran penyakit itu.

Ia juga meminta warga yang memiliki hewan ternak melapor jika ada hewan miliknya yang sakit dengan gejala apapun. Terlebih lagi, gejala yang mengarah pada penyakit mulut dan kuku.

Secara klinis, gejalanya yang spesifik bagian bibir hewan ternak baik atas maupun bawah ada lesi kulit atau melepuh, ada juga leleran lewat hidung. Kemudian di bagian kaki di tengahnya kuku terdapat luka.

Baca juga: RPH Surabaya tolak sapi dari empat daerah

“Lesi, wajib laporan entah diagnosanya apa. Ini penting, karena penularannya ini 90-100 persen, cepat sekali,” kata dia.

Tutik menyebut, penyebaran penyakit ini bisa lewat droplet yang menempel di kendaraan. Bahkan, bisa lewat udara dan saat droplet itu menempel pada hewan bisa sakit.

Di Kabupaten Kediri, kata dia, hingga kini belum ada laporan kasus temuan penyakit mulut dan kuku pada hewan ternak. Namun, jika nantinya ada temuan, pasar hewan akan ditutup sementara.

“Sudah kami imbau, sementara pedagang tidak terima (ternak) dari luar, terutama daerah yang sudah positif. Kami sampaikan, untuk diwaspadai bersama-sama,” kata dia.

Baca juga: Pemkab Lumajang screening sapi di perbatasan cegah wabah PMK

Di Kabupaten Kediri, populasi sapi mencapai 230 ribu jenis sapi potong dan sekitar 10 ribu sapi perah. Untuk sapi potong, populasi ini terbesar ketiga di Jatim.
 

Pewarta: Asmaul Chusna
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.