Dolar bertahan dekat level tertinggi dua dekade jelang data inflasi AS

Tokyo (ANTARA) – Dolar AS melayang di dekat level tertinggi dua dekade terhadap mata uang utama lainnya di sesi Asia pada Rabu, menjelang laporan data inflasi AS yang akan memberikan petunjuk tentang seberapa agresif Federal Reserve dalam melakukan pengetatan kebijakan moneter.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS versus enam rivalnya, turun tipis ke 103,81, tetapi masih tidak jauh dari level tertinggi 104,49 yang dicapai pada awal pekan untuk pertama kalinya sejak Desember 2002.

Euro naik sedikit ke 1,05405 dolar, tetapi sebagian besar diperdagangkan menyamping sejak mencapai level terendah lebih dari lima tahun di 1,04695 dolar pada akhir bulan lalu.

Yen terus mendapat penundaan dari jeda dalam kenaikan tanpa henti baru-baru ini dalam imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS, diperdagangkan sedikit berubah pada 130,36 per dolar, setelah merosot ke level terendah lebih dari dua dekade di 131,35 pada Senin (9/5/2022).

Investor akan mencermati angka indeks harga konsumen AS April pada Rabu untuk tanda-tanda inflasi mungkin mulai mereda, dengan ekspektasi menyerukan kenaikan tahunan 8,1 persen dibandingkan dengan kenaikan 8,5 persen yang tercatat pada Maret.

Setelah Fed menaikkan suku bunga acuan overnight sebesar 50 basis poin minggu lalu, kenaikan terbesar dalam 22 tahun, investor telah mencoba untuk menilai seberapa agresif bank sentral akan menaikkan suku bunganya.

Pasar memperkirakan kenaikan lain setidaknya 50 basis poin pada pertemuan bank sentral Juni, menurut Alat FedWatch CME.

“Kami tetap berpandangan bahwa kenaikan dolar AS secara luas akan berlanjut karena The Fed menjalankan ‘pengetatan supernya’,” tulis ahli strategi di Westpac dalam sebuah laporan penelitian.

“Cari permintaan berkelanjutan untuk (indeks dolar) pada saat turun, dengan 104 sudah dijajaki dan masih berpotensi untuk bergerak menuju 107 multi-minggu.”

Greenback telah naik hampir 9,0 persen tahun ini di tengah Fed yang semakin hawkish, karena inflasi membakar lebih panas dari yang diperkirakan pembuat kebijakan.

Commonwealth Bank of Australia juga melihat risiko condong ke keuntungan lebih lanjut dari sini.

“Reaksi dolar AS terhadap IHK akan asimetris dalam pandangan kami,” tulis ahli strategi mata uang CBA Joseph Capurso dalam catatan klien.

“Kejutan positif akan mendorong pasar untuk menaikkan perkiraan untuk kenaikan 75 (basis poin) dalam suku bunga acuan di akhir tahun dan mendukung dolar AS, sementara kejutan negatif akan menjaga perkiraan untuk kenaikan 50 basis poin pada Juni dan Juli tetap utuh dan meninggalkan dolar AS stabil.”

Euro “tetap berat” di atas 1,05 dolar, tulisnya, dan IHK yang kuat dapat mendorong dolar Australia di bawah 0,69 dolar AS.

Aussie naik 0,25 persen menjadi 0,69595 dolar AS pada Rabu, setelah menyentuh palung 22 bulan di 0,6911 dolar AS pada awal pekan.

Dolar kiwi Selandia Baru naik 0,22 persen menjadi 0,63075 dolar AS, tetapi tetap tidak jauh dari level terendah hampir dua tahun sesi sebelumnya di 0,6277 dolar AS.

CBA melihat potensi penurunan 5 sen AS lebih lanjut dalam kedua mata uang Antipodean jika penguncian ketat COVID-19 berlanjut selama beberapa bulan lagi di mitra dagang utama China, meskipun fundamental menunjukkan “keuntungan besar pada akhir tahun” untuk Aussie dan kiwi setelah penguncian berakhir.

Sementara itu, sterling berjuang di dekat level terendah 22-bulan di 1,2262 dolar dari awal pekan, terakhir diperdagangkan 0,1 persen lebih tinggi pada 1,2334 dolar.

Bitcoin mengobati lukanya setelah turun dari puncak 30.000 dolar AS minggu ini untuk pertama kalinya sejak Juli tahun lalu, terakhir berpindah tangan sekitar 2,0 persen lebih tinggi pada 31.600 dolar AS.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.