Jepang akui kesulitan untuk segera ikut embargo minyak Rusia

Tokyo (ANTARA) – Jepang akan menghadapi “kesulitan” untuk segera mengikuti langkah memotong impor minyak Rusia atas invasi negara itu ke Ukraina, kata Menteri Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Koichi Hagiuda, Kamis.

Hagiuda membuat pernyataan tersebut selama kunjungan ke Washington, setelah eksekutif Uni Eropa pada Rabu (4/5) mengusulkan paket sanksi terberat terhadap Moskow, termasuk embargo minyak mentah.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengatakan akan membahas sanksi lebih lanjut terhadap Rusia dengan para pemimpin lain dari negara-negara maju Kelompok Tujuh (G7) pada minggu ini.

Langkah presiden AS itu dapat menekan Jepang yang sedang mewaspadai dampak dari embargo minyak Rusia.

“Mengingat Jepang memiliki keterbatasan sumber daya, kami akan menghadapi beberapa kesulitan untuk segera mengikuti langkah (embargo minyak Rusia) bersama negara-negara lain,” kata Hagiuda kepada wartawan.

Selama pertemuan dengan Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo, pemerintah Jepang dan AS menyetujui prinsip-prinsip dasar kerja sama semikonduktor, yang bertujuan untuk mendiversifikasi kapasitas pembuatan chip serta meningkatkan transparansi, tanggapan darurat terhadap kekurangan semikonduktor, penelitian dan pengembangan.

“Ketika dunia menjadi tidak stabil setelah perang di Ukraina, koordinasi dengan negara-negara yang sepemikiran menjadi semakin penting. Pembicaraan (hari ini) berfungsi sebagai langkah besar untuk memajukan hubungan Jepang-AS,” ujar Hagiuda.

Dalam pertemuan terpisah dengan Menteri Energi AS Jennifer Granholm, Hagiuda meminta Amerika Serikat untuk meningkatkan produksi gas alam cair (LNG) untuk membantu Jepang mengurangi ketergantungan energi pada Rusia.

Impor minyak Rusia menyumbang empat persen dari keseluruhan impor minyak Jepang untuk tahun fiskal terakhir hingga Maret. Gas alam dari Moskow berkontribusi sembilan persen dari total impor gas Tokyo, dan Rusia menyumbang 11 persen dari total impor batubara Jepang.

Pemerintah Jepang akan menyediakan pembiayaan publik untuk membantu perusahaan-perusahaan Jepang melakukan proyek LNG di Amerika Serikat untuk meletakkan dasar bagi investasi, kata Hagiuda.

Kedua belah pihak sepakat untuk membentuk inisiatif yang bertujuan membahas secara teratur teknologi energi bersih dan keamanan energi mengingat krisis di Ukraina, kata pemerintah Jepang dan AS dalam sebuah pernyataan bersama.

Sumber: Reuters
Baca juga: Rusia larang sejumlah pejabat tinggi Jepang masuki wilayahnya
Baca juga: Menteri: AS tak pernah tekan Jepang keluar dari proyek energi Rusia
Baca juga: Jepang pertimbangkan pembatasan impor batubara dari Rusia

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.