Pemkab Garut serahkan bantuan rumah untuk warga terdampak longsor

syaratnya rumah ini jangan dijual, selama lima tahun ke depan

Garut (ANTARA) – Pemerintah Kabupaten Garut, Jawa Barat menyerahkan bantuan rumah untuk warga yang terdampak bencana tanah longsor di tiga kecamatan yakni Kecamatan Cilawu, Banjarwangi, dan Cisompet di lahan relokasi yang berdasarkan kajian aman dari ancaman bencana alam.

“Alhamdulillah saat ini tempat relokasi sudah siap dihuni, kami serahkan kunci rumahnya hari ini,” kata Bupati Garut Rudy Gunawan saat acara penyerahan kunci rumah kepada perwakilan warga di Desa Karyamekar, Kecamatan Cilawu, Garut, Selasa.

Ia menuturkan Pemkab Garut memberikan perhatian khusus terhadap warga yang terdampak bencana alam, salah satunya merelokasi daerah yang berbahaya atau rawan terjadi bencana ke tempat aman.

Tempat relokasi yang saat ini ditempati warga, kata dia, sudah mendapatkan rekomendasi dari Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) dan rumah sebelumnya dinyatakan tidak layak dijadikan tempat tinggal karena di kawasan rawan bencana.

Ia menyebutkan dana untuk relokasi rumah warga sebesar Rp10,8 miliar dengan rincian 73 unit rumah untuk di Kecamatan Cilawu, 11 unit rumah di Kecamatan Banjarwangi, dan 11 unit rumah di lokasi relokasi Kecamatan Cisompet.

Baca juga: BPBD: Banjir dan longsor di Garut tidak timbulkan korban jiwa

Baca juga: Pemkab Garut kucurkan Rp5,3 miliar untuk korban longsor Cilawu

Rumah yang diberikan itu, kata Bupati, disertai juga dengan sertifikatnya, termasuk untuk rumah-rumah relokasi lainnya yang terdampak bencana alam sedang diurus sertifikatnya oleh Pemkab Garut.

“Syaratnya rumah ini jangan dijual, selama lima tahun ke depan, kalau mau diwariskan ke anak boleh silakan,” katanya.

Anggota Komisi IV DPRD Garut Yudha Puja Turnawan yang intens memperjuangkan warga terdampak bencana alam di Garut menyatakan perhatian pemerintah daerah dalam penanggulangan bencana sudah ideal.

Politisi PDI Perjuangan itu menilai program pemerintah dalam menanggulangi warga maupun daerah yang terdampak bencana alam tersebut patut mendapatkan apresiasi.

“Ini luar biasa, perlu diapresiasi apa yang dilakukan oleh pemkab,” kata Ketua DPC PDI Perjuangan Garut itu.

Ia menjelaskan langkah sigap pemerintah daerah dalam menanggulangi korban bencana alam yakni mulai dari melarang menempati rumah, kemudian disiapkan biaya untuk sewa rumah sampai tempat relokasi selesai.

“Sebelum relokasi juga warga diberi biaya untuk ngontrak dulu, jadi ini sangat ideal,” katanya.

Yudha bersama kader PDI Perjuangan Garut juga memberikan bantuan paket sembako dari Puan Maharani untuk seluruh warga yang mendapatkan bantuan rumah di Kecamatan Cilawu.

Selain itu menyiapkan juga hadiah secara diundi untuk warga yang direlokasi berupa mesin cuci, kompor gas, dan peralatan elektronik lainnya untuk mengisi perlengkapan rumah tangga di rumah barunya.

Baca juga: Pemkab Garut targetkan rumah korban longsor Cilawu rampung akhir 2021
Baca juga: Pemkab Garut salurkan bantuan uang untuk korban longsor di Talegong

 

Pewarta: Feri Purnama
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.