Ketum PBNU Minta Kasus Wadas Tidak Dipolitisasi

Semarang: Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya, meminta polemik yang terjadi di Desa Wadas, Kecamatan Bener, Purworejo, tidak dipolitisasi. Dia meminta seluruh pihak bersama-sama mencari jalan keluar dengan solusi terbaik.
 
“Kita tidak perlu tergesa-gesa mempolitisasi masalah semacam ini sebagai masalah antara pemerintah dengan rakyat, masalah pemerintah menindas rakyst dan sebagainya, kita tidak boleh berlebihan dalam soal ini,” kata Gus Yahya saat Musyawarah Kerja Wilayah (Muskerwil) Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Tengah di Masjid Agung Jawa Tengah, Kamis, 10 Februari 2022.
 
Baca: Pemkot Pekanbaru Belum Hentikan PTM 100%

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?



Dia menjelaskan jika Nahdlatul Ulama siap menjembatani komunikasi yang lebih baik antara pemerintah dan masyarakat Wadas. Gus Yahya meyakini jika Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, akan merampungkan persoalan terkait penambangan batu andesit di Desa Wadas dengan baik.
 
“Mudah-mudahan ke depan bisa lebih baik dan kalau saya pribadi sangat yakin bahwa ini bisa diselesaikan, karena ini masalahnya dengan tetangga Pak Ganjar yang orang Purworejo,” jelas Yahya.
 
Semenrata Ganjar Pranowo menyebut dukungan dari PBNU yang disampaikan oleh Ketum Yahya Cholil Staquf menjadi energi tambahan agar pemerintah bisa berkomunikasi lebih baik dengan masyarakat Wadas.
 
“Sehingga nanti yang pro maupun kontra sama-sama bisa saling menghargai dan kita carikan solusi yang paling bagus,” jelas Ganjar.
 
Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.