Kohati Mamuju kecam kekerasan seksual pimpinan ponpes

berharap kepada pihak kepolisian serius untuk mengusut

Mamuju (ANTARA) – Organisasi Korps HMI Wati (Kohati) cabang Kabupaten Mamuju Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar) mengecam tindakan kekerasan seksual yang dilakukan pimpinan pondok pesantren di Mamuju.

“Kami mengecam tindakan asusila dan kekerasan seksual yang diduga dilakukan oleh salah satu ketua pimpinan ponpes di Mamuju,” kata Ketua Kohati  Cabang Mamuju, Karmilah, di Mamuju, Selasa.

Ia mengatakan, perbuatan tersebut sangat keji dan memalukan dan menunjukkan terjadinya pendangkalan aqidah.

“Kami mengecam keras, dan berharap kepada pihak kepolisian serius untuk mengusut dan memberikan sanksi terhadap pelaku sesuai aturan yang berlaku,” katanya.

Baca juga: LPSK sebut pengusutan kasus kekerasan seksual di ponpes berkat sinergi

Baca juga: Polri: APH tangani kekerasan seksual harus sensitif gender

Ia mengatakan, pihaknya akan terus mendampingi langkah yang dilakukan oleh pihak keluarga atas kasus kekerasan seksual tersebut dan berharap kasus tersebut tidak lagi terulang.

Sebelumnya unit Resmob Polresta Mamuju telah menangkap pelaku AR (47) yang merupakan pimpinan Ponpes di Mamuju atas dugaan pelecehan seksual terhadap sejumlah santri dan stafnya.

Kasat Reskrim Polresta Mamuju, AKP Pandu Arief Setiawan, mengatakan, pelaku ditangkap berdasarkan laporan dari orang tua santriwati terkait tindakan pelecehan seksual yang dilakukan.

Pelaku yang merupakan oknum aparatur sipil negara (ASN) Kemenag Mamuju berhasil diamankan di rumahnya di Lingkungan Salupangi Kelurahan Simboro Kabupaten Mamuju.

“Aparat kepolisian telah melakukan pemeriksaan terhadap pelaku dan korban dan melakukan pengembangan jumlah korban dalam kasus itu,” kata Kasat Reskrim.

Baca juga: Polisi masih selidiki kasus dugaan kekerasan seksual anak di Jagakarsa

Pewarta: M.Faisal Hanapi
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.