Pakar: Segera tarik “rem darurat” karena ada lonjakan kasus COVID-19

Kita sudah diambang ancaman gelombang ketiga, maka segera lakukan pengetatan kembali mobilitas masyarakat

Banjarmasin (ANTARA) – Anggota Tim Pakar Universitas Lambung Mangkurat (ULM) untuk Percepatan Penanganan COVID-19 Hidayatullah Muttaqin SE, MSI, Pg.D menyarankan pemerintah segera menarik “rem darurat” karena adanya lonjakan kasus COVID-19 terutama akibat penyebaran varian Omicron.

“Kita sudah diambang ancaman gelombang ketiga, maka segera lakukan pengetatan kembali mobilitas masyarakat,” kata Muttaqin di Banjarmasin, Sabtu.

Seperti di Kalimantan Selatan, ungkap dia, situasi kini mencemaskan. Berdasarkan data Dinas Kesehatan setempat, pada Sabtu ini jumlah warga yang dikonfirmasi COVID-19 bertambah sebanyak 250 kasus.

Baca juga: Pakar: Cegah penyebaran Omicron sebelum penularannya tidak terkendali

Pertambahan kasus tersebut naik sebanyak 1,6 kali lipat dari kasus pada Kamis (3/2) dan 22,5 kali lipat dari kasus 10 hari sebelumnya yaitu 11 kasus konfirmasi. Sehingga per tanggal 5 Februari 2022 sudah ada 979 pasien dalam perawatan.

Menurut Muttaqin, ada tiga faktor penyebab lonjakan kasus COVID-19 di Kalimantan Selatan dalam satu minggu terakhir.

Pertama, tren kenaikan imbas dari ledakan kasus COVID-19 yang terjadi di tingkat nasional sebagai akibat masuk dan menyebarnya varian Omicron di mana titik episentrumanya Jakarta.

Baca juga: Pakar sarankan booster diberikan jika vaksinasi lengkap 70 persen

Sebagai ibu kota negara, kata dia, Jakarta jadi pusat kegiatan ekonomi dan mobilitas nasional, sehingga ledakan COVID-19 yang terjadi kemudian menyebar ke berbagai daerah di Indonesia termasuk Kalimantan Selatan.

Kedua, pelonggaran yang telah dilakukan dan dimulainya pembelajaran tatap muka mendorong lonjakan mobilitas penduduk.

Muttaqin merujuk data Google, rata-rata perubahan mobilitas penduduk Kalimantan Selatan di tempat kerja pada bulan Januari 2022 meningkat 8,5 persen dibandingkan Desember 2021.

Baca juga: Pakar paparkan alasan vaksinasi HPV sasar anak usia SD kelas 5 dan 6

Kemudian mobilitas taman dan ruang publik juga meningkat rata-rata 3,1 persen. Sedangkan transportasi naik 1,8 persen. Adapun mobilitas ritel dan rekreasi turun 3,2 persen dan toko bahan pangan juga turun 2,2 persen.

Ketiga euforia pelonggaran kegiatan sosial ekonomi dan kemasyarakatan mendorong semakin lemahnya kedisiplinan warga dalam menerapkan protokol kesehatan dan kurangnya edukasi untuk meningkatkannya.

Baca juga: Pakar: Kasus COVID-19 terus meningkat tajam

Ditegaskan Muttaqin, jika pemerintah daerah terlambat melakukan langkah-langkah mitigasi, maka potensi transmisi COVID-19 akan semakin cepat dan masif.

Begitu pula penyebarannya akan semakin meluas dari pusat ke daerah, dari Banjarmasin ke berbagai kabupaten di Kalimantan Selatan.

“Pilihan ini memang tidak mudah dan menyebabkan kerugian sosial ekonomi masyarakat. Tetapi kita tidak punya pilihan lebih baik selain menyelamatkan nyawa dan kesehatan rakyat,” katanya.

Baca juga: Epidemiologi Unair imbau masyarakat tidak menyepelekan Omicron

Pewarta: Firman
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.