Sambut Era Elektrifikasi Kendaraan, Ferarri Lakukan Perombakan Jajaran Manajemen

Suara.com – Ferrari mengumumkan perubahan kepemimpinan baru yang diharapkan akan merampingkan proses dan membantunya menghadapi tantangan masa depan termasuk merangkul elektrifikasi.

Dilansir dari Carscoops, langkah besar ini menjadi yang aksi pertama dilakukan oleh CEO barunya, Benedetto Vigna, mengindikasikan adanya petunjuk tentang rencana Ferrari di masa yang akan datang.

Vigna datang ke perusahaan dari pembuat chip STMicroelectronics, sebuah perusahaan teknologi Eropa, dan mengambil alih peran tersebut pada bulan September dengan tujuan untuk memimpin Ferrari ke era baru mobilitas yang lebih senyap dan saling terkoneksi.

Penugasan baru ini dirancang untuk mempertajam fokus Ferrari pada teknologi dan eksklusivitas produk.

Baca Juga: Penjualan Mobil Listrik Seri Volkswagen ID di China Bakal Diperbanyak

Untuk mencapai itu, lebih banyak segmen operasi utama akan melapor langsung ke Vigna, mengurangi lapisan menengah manajemen dan membuat Ferrari lebih cepat dan lebih gesit sebagai sebuah perusahaan.

Sebagai bagian dari perombakan, Vigna telah mempekerjakan dua eksekutif dari mantan perusahaannya, STM. Ernesto Lasalandra akan menjadi kepala penelitian dan pengembangan pembuat mobil, sementara Angelo Pesci ditunjuk sebagai kepala pembelian dan petugas kualitas.

Ini menunjukkan bahwa CEO beralih ke sekutu tepercaya untuk memimpin perubahan haluan perusahaan, menurut para analis.

Vigna telah menugaskan setidaknya satu eksekutif baru dari dalam Ferrari juga.

Ilustrasi Ferrari Testarossa (Ferrari)
Ilustrasi Ferrari Testarossa (Ferrari)

Tak sepenuhnya orang baru, Gianmaria Fulgenzi, yang telah bergabung dengan pembuat mobil tersebut sejak tahun 2002 dan baru-baru ini mengepalai departemen rantai pasokan untuk divisi balapnya, akan menjadi chief product development officer yang baru.

Baca Juga: Best 5 Oto: Rapor Rolls-Royce 2021, Renault Austral Uji Trek, Lacak Motor Hilang

Tim balap Formula Satu Ferrari akan terus dipimpin oleh Mattia Binotto, demikian dikonfirmasi lebih lanjut.

Insinyur tersebut telah bersama Ferrari sejak 1995 dan telah memimpin tim sejak 2019 ketika ia mengambil alih dari Maurizio Arrivabene.

Dengan perombakan, beberapa orang akan meninggalkan perusahaan, Ferrari mengantisipasi, termasuk Chief Technology Officer Michael Leiters dan Chief Brand Diversification Officer Nicola Boari, yang terakhir mengawasi penciptaan merek fashion in-house pembuat mobil pada bulan Juni.

Departemen tersebut sekarang akan dijalankan oleh Vigna sendiri, untuk sementara.

Sumber mengatakan bahwa Vigna sangat percaya pada strategi merek Ferrari tetapi ingin mengawasi cara pengelolaannya untuk memastikan bahwa hal itu berjalan lebih efisien.

“Struktur organisasi baru akan lebih mendorong inovasi, mengoptimalkan proses dan meningkatkan kolaborasi baik secara internal maupun dengan mitra,” kata Ferrari dalam sebuah pernyataan.

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.