Polandia Akui Beli Spyware Pegasus dari Israel

Wakil Perdana Menteri Polandia, Jaroslaw Kaczynski mengakui membeli perangkat lunak spyware Pegasus dari Israel.

Namun, ia membantah bahwa perangkat itu digunakan untuk menargetkan oposisi pemerintah dalam pertarungan pemilu tahun 2019.

“Tidak perlu membentuk komisi investigasi parlemen untuk menyelidiki tuduhan terhadap pemerintah,” kata Kaczynski dalam wawancara dengan surat kabar Frankfurter Allgemeine Zeitung seperti dikutip laman Tasnimnews, Sabtu (8/1/2022).

Dia menekankan bahwa dinas rahasia di banyak negara menggunakan perangkat lunak Pegasus untuk memerangi kejahatan dan korupsi.

Wawancara itu mengikuti laporan eksklusif The Associated Press bahwa Citizen Lab, sebuah kelompok pengawas dunia maya di Universitas Toronto, menemukan bahwa ponsel milik tiga kritikus pemerintah Polandia telah diretas dengan Pegasus.

Pada Kamis lalu, Amnesty International secara independen memverifikasi temuan Citizen Lab bahwa Senator Krzysztof Brejza diretas beberapa kali pada tahun 2019 ketika ia melakukan kampanye pemilu parlemen.

Para penentang pembelian spyware Pegasus di Polandia menyebut insiden itu sebagai sebuah skandal, dan membandingkannya dengan skandal Watergate yang berujung pada penggulingan Presiden AS Richard Nixon pada 1974.

Spyware Pegasus adalah perangkat lunak buatan Israel yang dipakai untuk meretas ponsel. Penggunaan Pegasus pertama kali terbongkar pada 2016, ketika ponsel milik aktivis Uni Emirat Arab (UEA), Ahmed Mansoor diretas. (RM)

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.