BMW juluki i7 sebagai sedan listrik mewah pertama di dunia

Produsen otomotif asal Jerman, BMW resmi membagikan gambar kendaraan elektrik yang mereka sebut sebagai sedan premium pertama di dunia yang sepenuhnya listrik, yakni BMW i7 2023 yang baru saja melakukan pengujian di Arjeplog, Swedia, dengan berbagai balutan stiker untuk penyamaran.

Statement yang begitu percaya diri ini membuat BMW yakin dengan kemampuan kendaraan elektrik penuh ini untuk menjadi penantang dari Mercedes-Benz EQS yang sudah dijual setelah premier pada April 2021. Meski begitu, banyak yang berpendapat bahwasanya EQS bukan lah sedan karena terlihat dari palka belakang yang dimilikinya.

Selain Mercedes-Benz EQS yang digadang-gadang akan menjadi penantangnya, Audi s-tron GT dan Lucid Air juga merupakan kendaraan listrik berbasis sedan. Namun, lagi-lagi BMW dibenarkan bahwa mereka sedan yang memiliki panjangnya di bawah 5 meter yang membuat mereka lebih dekat dengan trio Mercedes-Benz EQE, Audi A6 e-tron atau BMW i5 yang lebih kecil.

Dikutip dari CarsCoops, Kamis, BMW mungkin benar tentang i7 sebagai “sedan mewah all-electric pertama di dunia”, seperti halnya Mercedes-Benz ketika mereka mengatakan EQS mereka adalah “kendaraan listrik pertama di kelas mewah”.

Kembali ke prototipe, kami telah melihatnya beberapa kali, jadi tidak ada yang mengejutkan. Kamuflase hitam dengan pola putih tidak dapat menyembunyikan proporsi tiga kotak tradisional dengan kap mesin yang panjang dan jarak sumbu roda yang luas – fitur yang akan dimiliki oleh BMW Seri 7 berikutnya.

Dalam hal ini, mengenai desain yang mendetil bisa dilihat dari lampu depan yang diposisikan lebih rendah dengan gril yang besar. Bumper dari mobil ini tampaknya akan memiliki intake samping yang tipis sementara kap mesin clamshell dan profilnya lebih terpahat daripada Seri 7 saat ini sambil mempertahankan elemen khas seperti kekusutan Hoffmeister di pilar C.

Dalam hal ini, BMW telah banyak menghabiskan waktu untuk melakukan pengujian di jalan yang penuh dengan salju dari pusat tes musim dingin BMW Group di Arjeplog, Swedia yang hanya beberapa kilometer jauhnya dari Lingkaran Arktik.

Di sana, para insinyur menguji sistem penggerak, suspensi, kemudi, dan pengereman, serta dinamika berkendara dan stabilitas kendaraan. Dalam cita rasa khas BMW, tujuannya adalah “untuk meningkatkan keseimbangan antara sporty dan kenyamanan berkendara”.

Tentu saja, setiap varian powertrain dari 7-Series/i7 akan menampilkan pengaturan yang berbeda. i7 akan menggunakan teknologi BMW Drive generasi kelima yang memulai debutnya di iX.

Dalam hal ini, perusahaan tidak mengungkapkan spesifikasi powertrain listrik atau baterai tegangan tinggi, selain konsumsi energi WLTP gabungan yang 22,5-19,5 kWh/100 km berdasarkan perkiraan saat ini.

Sebagai perbandingan, Mercedes-Benz EQS 450+ memiliki konsumsi energi yang lebih rendah yaitu 19,8 – 15,8 kWh/100 km tetapi juga tampaknya memiliki bentuk yang lebih aerodinamis. Perusahaan Bavaria mengkonfirmasi bahwa andalan listrik mereka akan diluncurkan sekitar tahun 2022.

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.