PBoC Bersiap Terapkan Kebijakan Moneter Lebih Longgar

Beijing: Bank sentral Tiongkok menghapus beberapa frasa tentang pengekangan kebijakan dalam laporan triwulanan, sebuah langkah yang menurut para ekonom mungkin merupakan tanda stimulus sedang dalam perjalanan. Sejauh ini, Beijing terus memacu pemulihan ekonomi usai terhantam pandemi covid-19.
 
The People’s Bank of China (PBoC) telah membuat kebijakan moneter sedikit berubah sejak Tiongkok melepaskan dampak pandemi terburuk tahun lalu. Pertumbuhan ekonomi sudah melambat dalam beberapa bulan terakhir di tengah tindakan keras peraturan pada sektor properti, kekurangan listrik di pabrik, dan pengeluaran konsumen yang lesu.
 
Laporan kuartal ketiga PBoC tentang kebijakan moneter yang dirilis mengabaikan referensi tentang bagaimana bank sentral tidak akan terlibat dalam stimulus skala besar seperti banjir. Ini adalah ungkapan yang menunjukkan pengekangan kebijakan dan telah muncul dalam pernyataan pemerintah pusat setidaknya sejak 2019, sebelum pandemi.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


“Dalam pandangan kami, penghapusan ini mewakili perubahan resmi pada sikap kebijakan PBoC dan menetapkan panggung untuk pelonggaran moneter dan kredit yang lebih menentukan,” kata Kepala Ekonom Tiongkok Nomura Ting Lu, dilansir dari CNBC International, Selasa, 23 November 2021.

Perlambatan ekonomi terburuk

Dia mencatat Tiongkok berada dalam perlambatan ekonomi terburuk sejak 2015, tidak termasuk wabah di awal pandemi covid-19. Lu menunjuk ke penghapusan lain, termasuk satu tentang mengendalikan suplai uang —ukuran uang tunai dan mata uang lain yang mudah digunakan. Memperluas jumlah uang beredar biasanya merangsang pengeluaran dalam perekonomian.
 
Kepala Ekonom Tiongkok Macquarie Larry Hu mengatakan referensi yang dihapus untuk jumlah uang beredar pertama kali dibuat dalam sebuah laporan pada November 2020, ketika bank sentral akan mengurangi stimulus era pandemi.
 
“Kali ini, penghapusan frasa tersebut menjadi panggung untuk langkah pelonggaran moneter,” pungkas Hu.
 
Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *