Pameran nasional alat musik tradisional 2021 resmi dibuka di Kendari

Kendari (ANTARA) – Pameran nasional alat musik tradisional Nusantara dengan tema Jejak Simponi Bangsaku resmi dibuka di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara, Senin malam.

Wakil Gubernur Sultra Lukman Abunawas, mengatakan pameran alat musik tradisional sangat penting dilakukan demi melestarikan budaya kepada generasi penerus bangsa.

“Bagaimanapun juga budaya merupakan warisan nenek moyang kita yang perlu kita lestarikan,” kata dia saat membuka kegiatan berskala nasional itu.

Menurut Lukman, salah satu upaya yang dilakukan untuk menjalankan peran dalam rangka pemajuan kebudayaan adalah penyelenggaraan pameran nasional alat-alat musik tradisional nusantara.

“Museum memiliki layanan publik yang mampu memperkenalkan dan mengangkat kebudayaan lokal serta membentuk karakter bangsa Indonesia,” ujar dia.

Wagub berharap melalui pameran yang menyajikan alat musik tradisional dapat meningkatkan apresiasi masyarakat serta dapat mengembangkan nilai-nilai budaya alat musik tradisional.

 

Wakil Gubernur Sultra Lukman Abunawas saat membuka pameran nasional alat musik tradisional 2021 di Kota Kendari, Senin (22/11/221) malam (ANTARA/Harianto)

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Sultra Asrun Lio mengatakan kegiatan tersebut diikuti sebanyak 31 museum se-Indonesia dan akan berlangsung selama lima hari dimulai 22 hingga 26 November 2021 yang dilaksanakan di UPTD Museum dan Taman Budaya Provinsi Sultra.

“Ini adalah kegiatan tahunan yang setiap tahun berganti tempat dan tahun ini kita Sulawesi Tenggara sebagai tuan rumah. Hari ini kita mulai kegiatan seminar musik tradisional dan kemudian nanti pada hari-hari berikutnya kita akan menampilkan seni-seni khas Sulawesi Tenggara,” kata Asrun Lio.

Kepala UPTD Museum dan Taman Budaya Provinsi Sultra Laudin sekaligus ketua pantia mengatakan pameran musik tradisional ini telah memasuki tahun ke-12 yang dimana pertama kali dilakukan di Museum Nasional Jakarta pada tahun 2010. Pameran ke-11 sebelumnya dilaksanakan di Kota Ambon pada tahun 2020.

“Kegiatan ini merupakan salah satu program pengelolaan museum, pameran keliling nusantara ini adalah kegiatan rutin museum-museum negeri di seluruh Indonesia yang dilaksanakan secara bergantian,” jelasnya.

Dia menjelaskan, tujuan pameran untuk menyosialisasikan kepada masyarakat mengenai keberagaman musik tradisional di seluruh Indonesia, meningkatkan pengenalan dan pemahaman terhadap kearifan lokal serta untuk meningkatkan apresiasi masyarakat terhadap museum.

“Dan secara khusus apresiasi terhadap koleksi alat musik tradisional yang dimiliki oleh museum-museum peserta pameran,” ujar dia.

Dia menyebut, materi pameran adalah alat-alat musik tradisional yang berasal dari 31 museum se-Indonesia dengan jumlah koleksi 200 alat musik tradisional yang dipamerkan.

Pewarta: Muhammad Harianto
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *