Indonesia Berpotensi Besar Menjadi Pemain Global di Industri Electric Vehicle

Suara.com – Indonesia berpotensi menjadi pemain global di industri kendaraan listrik atau Electric Vehicle (EV) karena memiliki kemampuan sumber daya terintegrasi dari hulu ke hilir.

Indonesia kaya dengan biji nikel yang menjadi bahan baku dari pembuatan baterai EV.

Namun membuat baterai EV itu tidak mudah, karena itu IBC bekerjasama dengan mitra konsorsium yakni LG Group dari Korea Selatan dan Contemporary Amperex Technology Co. Ltd (CATL) dari China.

Saat ini, IBC sudah membuat road map karena butuh 4-5 tahun untuk bisa memproduksi baterai.

Baca Juga: Kementerian ESDM Dorong Konversi Sepeda Motor Biasa ke Versi Listrik

Ada beberapa hal yang akan dilakukan. Di tahap awal adalah mendorong pasar 4 roda, selanjutnya 2 roda.

“Investasi yang kita keluarkan hampir 15,4 triliun dolar AS dan membutuhkan waktu 3 hingga 4 tahun untuk membangun industrinya,” kata Presiden Direktur Indonesia Battery Corporation (IBC) Toto Nugroho, dalam Forum Diskusi Salemba (FDS) yang digelar ILUNI UI secara daring, (20/11).

Petugas menunjukkan cara pengisian daya listrik untuk kendaraan bermotor di Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di kawasan Fatmawati, Jakarta, Minggu (13/12/2020). [Suara.com/Angga Budhiyanto]
Ilustrasi Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Dia menambahkan, keuntungannya adalah semua sudah terintegrasi jadi satu di Indonesia.

“Hanya nilai komersialnya yang harus dikejar yang paling optimal dan paling baik untuk Indonesia,” ujarnya.

Forum Diskusi ini menghadirkan para alumni UI yang terlibat dalam industri kendaraan listrik, baik langsung maupun tidak langsung, yaitu Presiden Direktur Indonesia Battery Corporation (IBC) Toto Nugroho, Pengamat Ekonomi FEB UI Toto Pranoto, Director/External Affairs Team Hyundai Motor Asia Pacific Headquarters Tri Wahono Brotosanjoyo dan Pembalap Nasional dan Pemerhati mobil listrik Fitra Eri.

Ketua Umum ILUNI UI Andre Rahadian saat membuka diskusi menekankan pentingnya Indonesia berperan dalam ekosistem industri Electric Vehicle.

Baca Juga: Indonesia Digadang Jadi Pemain Utama Industri Mobil Listrik Dunia

Terutama, setelah melihat peran Indonesia mengikuti COP26 dan Presidensi G-20.

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *