Massa pro dan anti vaksin unjuk rasa di Australia

Melbourne (ANTARA) – Beberapa ribu orang turun ke jalan di kota-kota Australia pada Sabtu untuk menentang kewajiban vaksinasi COVID-19.

Sementara itu, massa dengan jumlah lebih kecil berunjuk rasa untuk mendukung keharusan vaksinasi di Australia, salah satu negara dengan tingkat vaksinasi tertinggi di dunia.

Para pengunjuk rasa juga menggelar aksi mereka di Sydney, Brisbane, dan kota-kota lainnya. Tidak ada laporan bahwa aksi tersebut menimbulkan kekacauan.

Demonstrasi anti vaksinasi terus bergulir selama berminggu-minggu di Australia, terkadang diwarnai kekerasan.

Demonstrasi tandingan dilakukan oleh beberapa ratus orang di Melbourne dan diselenggarakan oleh kelompok gerakan antirasialisme, yang mengajak masyarakat untuk divaksin.

Hingga 19 November, hampir 85 persen warga Australia berusia di atas 16 tahun sudah divaksinasi lengkap terhadap COVID-19.

Baca juga: Warga Australia yang sudah divaksin boleh ke luar negeri lagi

Sementara vaksinasi di seluruh negeri bersifat suka rela, sejumlah negara bagian dan wilayah telah mewajibkan vaksinasi pada warga yang bekerja di berbagai bidang.

Orang-orang yang belum divaksin juga dilarang melakukan berbagai kegiatan, seperti makan di restoran dan menghadiri konser, di daerah-daerah itu.

Kendati dilanda wabah varian Delta hingga penguncian diterapkan di Sydney dan Melbourne, Australia sejauh ini mencatatkan angka COVID-19 relatif rendah.

Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Australia memiliki 760 kasus COVID-19 dan 7,5 kematian per 100.000 orang, angka yang jauh di bawah banyak negara maju.

Di Inggris Raya, misalnya, angka seperti itu tercatat lebih dari 14.000 kasus dan 211 kematian per 100.000 orang.

Sumber: Reuters

Baca juga: NSW: Orang tak divaksin 16 kali lebih berisiko dirawat atau meninggal
Baca juga: Hoaks! Empat orang di Australia keguguran setelah disuntik Pfizer

Penerjemah: Tia Mutiasari
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *