Lonjakan Inflasi AS Bikin Investor Takut, Wall Street Tumbang

New York: Wall Street bergerak lebih rendah pada pada penutupan Rabu waktu setempat (Kamis pagi WIB) di tengah ketakutan inflasi dan kekhawatiran rantai pasokan yang berasal dari pendapatan pengecer. Investor bertaruh Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan untuk menjinakkan kenaikan harga-harga.
 
Mengutip Antara, Kamis, 18 November 2021, indeks Dow Jones Industrial Average merosot 211,17 poin atau 0,58 persen menjadi 35.931,05. Indeks S&P 500 berkurang 12,23 poin atau 0,26 persen menjadi 4.688,67. Indeks Komposit Nasdaq melemah 52,28 poin atau 0,33 persen menjadi 15.921,57.
 
Sebanyak tujuh dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor energi dan keuangan jatuh 1,74 persen dan 1,11 persen, memimpin penurunan. Sedangkan sektor real estat terangkat 0,64 persen, menjadikannya kelompok dengan kinerja terbaik.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Peritel besar Target Corp melaporkan hasil kinerja positif, menaikkan perkiraan tahunan dan mengalahkan ekspektasi laba, mengutip lebih awal dimulainya belanja liburan.
 
Tetapi saham perusahaan anjlok 4,7 persen, mengikuti penurunan rekannya Walmart. Kedua pengecer itu mengindikasikan pukulan terhadap margin kuartal ketiga mereka dari masalah rantai pasokan.
 
Pengecer lain yang belum menyampaikan laporan keuangannya diperdagangkan lebih rendah. Macy’s Inc dan Kohls Corp masing-masing jatuh 4,5 persen dan 3,1 persen, menjelang angka yang akan diposting pada Kamis pagi, serta Gap Inc dan Urban Outfitters Inc, minggu depan, tergelincir 5,2 persen dan 4,2 persen.
 
Beberapa pengecer melawan tren. TJX Companies Inc melonjak 5,8 persen, penutupan tertinggi sejak 27 Agustus, setelah melaporkan pendapatan yang melampaui estimasi, peningkatan program pembelian kembali sahamnya, dan memperkirakan posisi yang baik untuk memenuhi permintaan musim liburan.
 
Lowe’s Cos Inc naik 0,4 persen setelah rantai perbaikan rumah itu menaikkan perkiraan penjualan setahun penuh karena permintaan yang lebih tinggi. Peer Home Depot juga melaporkan hasil yang kuat.
 
Dow juga dibebani oleh Visa Inc, yang merosot 4,7 persen setelah Amazon.com Inc mengatakan akan berhenti menerima kartu yang dikeluarkan oleh operator di Inggris itu karena biaya transaksi yang tinggi.

Data ritel

Sementara data ritel yang kuat minggu ini menunjukkan kenaikan inflasi belum menghambat pertumbuhan ekonomi sejauh ini, investor khawatir bahwa kenaikan harga-harga lebih lanjut dapat merusak pertumbuhan dan mendorong Federal Reserve ke dalam kebijakan pengetatan lebih cepat dari jadwal.
 
“Anda mengalami inflasi pada tingkat tertinggi dalam 31 tahun, tetapi kami berada pada tingkat suku bunga terendah yang pernah kami miliki, jadi hal-hal itu tidak terhubung,” kata manajer portofolio Abraham Fortress Fund, Salem Abraham.
 
Dia menambahkan sementara masalah rantai pasokan akan mereda ketika covid pindah ke status endemi, peningkatan besar yang terlihat dalam jumlah uang beredar akan memastikan inflasi akan tetap menjadi masalah serius selama bertahun-tahun.
 
Komentar kontras dari Presiden Fed James Bullard dan Mary Daly juga menimbulkan lebih banyak ketidakpastian di pasar.
 
“The Fed akan bertahan selama mereka bisa. Tetapi jika (inflasi) terus naik, dan Anda terus melihat tekanan inflasi, maka itu menjadi pertanyaan tentang berapa banyak dan seberapa sering (suku bunga) akan naik,” kata Co-Manager Perdagangan Themis Trading Joe Saluzzi, di Chatham, New Jersey.
 
Pendapatan ritel yang kuat minggu ini akan mengakhiri musim laporan keuangan kuartal ketiga yang optimistis, yang telah mendorong indeks Wall Street ke rekor tertinggi.
 
Pembuat kendaraan listrik secara luas positif. Tesla dan Canoo keduanya naik 3,3 persen, yang terakhir setelah memperkirakan akan memulai produksi di AS lebih cepat dari yang diharapkan. Sono Group NV melejit 155 persen pada debutnya di Nasdaq.
 
Tetapi Rivian Automotive Inc anjlok 15,1 persen karena investor mengunci keuntungan dari kenaikan hampir 71 persen sejak pencatatan sahamnya minggu lalu.
 
Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *