Saham Inggris “rebound”, Indeks FTSE 100 terkerek 0,05 persen

London (ANTARA) – Saham-saham Inggris ditutup sedikit lebih tinggi pada perdagangan Senin waktu setempat (15/11/2021), berbalik menguat dari kerugian akhir pekan lalu dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London terkerek 0,05 persen atau 3,95 poin, menjadi menetap di 7.351,86 poin.

Indeks FTSE 100 merosot 0,49 persen atau 36,27 poin menjadi 7.347,91 poin pada Jumat (12/11/2021), setelah menguat 0,60 persen atau 44,03 poin menjadi 7.384,18 poin pada Kamis (11/11/2021), dan meningkat 0,91 persen atau 66,11 poin menjadi 7.340,15 poin pada Rabu (10/11/2021).

Avast, sebuah perusahaan keamanan siber terkemuka Inggris, melonjak 7,05 persen, merupakan pencetak keuntungan paling besar (top gainer) dari saham-saham unggulan atau blue chips.

Baca juga: Saham Inggris ditutup di zona merah, indeks FTSE 100 turun 0,49 persen

Diikuti oleh saham kelompok perusahaan penyelenggara perdagangan saham, sekuritas dan informasi keuangan London Stock Exchange Group yang tedongkrak 3,29 persen, serta perusahaan jasa keuangan dan perbankan internasional Inggris Standard Chartered bertambah 2,79 persen.

Sementara itu, Aveva Group, sebuah perusahaan teknologi informasi multinasional Inggris, mencatat kerugian paling banyak (top loser) di antara saham-saham unggulan, dengan nilai sahamnya kehilangan 2,80 persen.

Disusul Evraz, perusahaan pembuat baja dan pertambangan multinasional terintegrasi secara vertikal yang merosot 2,71 persen, serta perusahaan jaringan pengecer diskon barang dagangan umum Inggris B&M European Value Retail melemah 2,40 persen.

Baca juga: IHSG awal pekan ditutup jatuh, meski neraca perdagangan surplus lagi
Baca juga: Saham Hong Kong menguat, terkerek asuransi AIA dan raksasa teknologi

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *