Realisasi Anggaran Pemulihan Ekonomi Masih 55%

Jakarta: Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan realisasi program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) telah mencapai 55,3 persen dari total pagu anggaran Rp744,77 triliun hingga 1 Oktober 2021.
 
“Sudah mencapai Rp411,7 triliun dari pagu. Klaster kesehatan sudah 48,4 persen atau Rp104 triliun,” kata Airlangga dalam konferensi pers secara daring, Senin, 4 Oktober 2021.
 
Kemudian, lanjut Airlangga, realisasi di klaster perlindungan sosial telah mencapai 62,9 persen atau telah mencapai Rp117,3 triliun. Realisasi program prioritas mencapai 53 persen atau Rp62 triliun dan realisasi klaster dukungan UMKM dan korporasi sebanyak 42 persen atau Rp68,43 triliun.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

“Dan klaster insentif usaha sudah Rp59,4 triliun atau 94 persen,” ungkapnya
 
Airlangga menjelaskan dana PEN bidang kesehatan sebanyak Rp104,1 triliun digunakan untuk keperluan diagnostik, teurapetik dan vaksinasi. Sedangkan dana untuk Program Keluarga Harapan (PKH) telah direalisasikan sebanyak Rp20,72 triliun atau 73,2 persen.
 
“Kartu Sembako Rp29,21 triliun atau 58 persen, Bantuan Langsung Tunai (BLT) Desa sudah mengalami kenaikan yaitu Rp14,94 triliun atau 51,9 persen dan bantuan subsidi upah itu Rp5,07 triliun atau 57,7 persen,” jelas Airlangga.
 
Pemerintah kembali menetapkan untuk memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 2-4. Kebijakan tersebut diperpanjang selama 14 hari, yakni 5-18 Oktober 2021. Meski demikian, terdapat beberapa pelonggaran pada sejumlah sektor.

 
Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *