Menteri keuangan G7 buat beberapa kemajuan dalam kesepakatan pajak

London (ANTARA) – Para menteri keuangan dari Kelompok Tujuh (G7) mengatakan mereka membuat beberapa kemajuan pada Rabu (29/9/2021) untuk mencapai posisi bersama dalam kesepakatan pajak perusahaan global yang penting, beberapa hari sebelum kesepakatan itu perlu memenangkan audiens internasional yang lebih luas.

“Pemahaman bersama dicapai pada beberapa masalah terbuka yang penting untuk mendukung pencapaian kesepakatan politik akhir dalam Kerangka Inklusif OECD pada Oktober,” kata Departemen Keuangan AS dalam sebuah pernyataan.

Inggris – yang memimpin G7 tahun ini – menengahi kesepakatan garis besar pada Juni tentang tarif pajak perusahaan minimum global 15 persen dan langkah-langkah untuk memeras lebih banyak uang dari raksasa teknologi seperti Amazon, Google dan Facebook.

Minggu depan Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi, yang telah berusaha untuk memandu reformasi pajak selama bertahun-tahun, ingin mendapatkan kesepakatan penuh tentang proposal rinci dari 139 negara yang berunding.

Baca juga: Menteri Keuangan G7 Bertemu Jelang G20

“Pertemuan para menteri keuangan hari ini membuktikan ambisi dan kolaborasi berkelanjutan dari negara-negara G7 dalam mencapai reformasi pajak global bersejarah dan memastikan bahwa perusahaan membayar bagian pajak yang adil di negara tempat mereka berbisnis,” kata menteri keuangan Inggris Rishi Sunak.

Seorang juru bicara kementerian keuangan Inggris mengatakan para menteri keuangan G7 telah mencapai “pemahaman bersama … tentang beberapa masalah penting yang tersisa” sebelum pertemuan pajak OECD dan G20 minggu depan.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Jepang Taro Aso mengatakan telah ada kesepakatan mengenai “beberapa poin” yang sedang dibahas. Menteri Keuangan Prancis Bruno LeMaire juga mengutip kemajuan pada poin-poin negosiasi penting.

Poin yang mencuat sebelumnya adalah bagaimana tepatnya perusahaan multinasional besar harus dikenai pajak, dengan Amerika Serikat khawatir langkah-langkah tersebut akan mengalihkan pendapatan pajak dari raksasa teknologi ke Eropa daripada ke markas mereka di AS.

Baca juga: G7 cari lebih banyak kemajuan dalam reformasi pajak perusahaan global

Menteri keuangan Irlandia Paschal Donohoe – yang menghadiri pertemuan G7 dalam kapasitasnya sebagai ketua sekelompok menteri keuangan zona euro – mengatakan dia mengharapkan OECD untuk menghasilkan proposal terbaru dalam beberapa hari mendatang.

“Minggu depan akan menjadi momen kritis untuk negosiasi yang telah berlangsung selama bertahun-tahun dan akan menunjukkan apakah kesepakatan mungkin terjadi pada akhir minggu depan,” kata Donohoe.

Irlandia, yang memiliki tarif pajak perusahaan hanya 12,5 persen, sejauh ini menolak untuk menandatangani proposal OECD.

Baca juga: Inggris: Kesepakatan pajak global harus tangani perusahaan besar

Baca juga: G7 hampir capai kesepakatan perpajakan perusahaan terbesar dunia
 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *