Bank-bank sentral top: Gangguan pasokan global masih bisa lebih buruk

Ini … membuat frustrasi melihat kemacetan dan masalah rantai pasokan tidak membaik, bahkan pada margin tampaknya menjadi sedikit lebih buruk

Frankfurt (ANTARA) – Kendala pasokan yang menggagalkan pertumbuhan ekonomi global masih bisa memburuk, mempertahankan inflasi tetap tinggi lebih lama, sekalipun lonjakan harga-harga saat ini kemungkinan masih bersifat sementara, para gubernur bank sentral top dunia memperingatkan pada Rabu (29/9).

Gangguan terhadap ekonomi global selama pandemi telah merusak rantai pasokan di seluruh benua, membuat dunia kekurangan banyak barang-barang dan jasa-jasa mulai dari suku cadang mobil dan microchip hingga kapal kontainer yang mengangkut barang melintasi lautan.

“Ini … membuat frustrasi melihat kemacetan dan masalah rantai pasokan tidak membaik, bahkan pada margin tampaknya menjadi sedikit lebih buruk,” kata Ketua Federal Reserve Jerome Powell dalam sebuah konferensi.

“Kami melihat kemungkinan berlanjut hingga tahun depan dan menahan inflasi lebih lama dari yang kami duga,” kata Powell kepada Forum Bank Sentral Eropa (ECB) tentang Perbankan Sentral.

Berbicara bersama Powell, ketua ECB Christine Lagarde menyuarakan keprihatinan yang sama, dengan alasan bahwa akhir dari kemacetan ini, yang pernah dianggap oleh para ekonom hanya beberapa minggu lagi, tidak pasti.

“Kemacetan pasokan dan gangguan rantai pasokan, yang telah kami alami selama beberapa bulan … tampaknya terus berlanjut dan di beberapa sektor mengalami percepatan,” kata Lagarde. “Saya di sini berpikir tentang pengiriman, penanganan kargo, dan hal-hal seperti itu.”

Sangat perhatian

Inflasi global telah melonjak dalam beberapa bulan terakhir karena lonjakan harga-harga energi, dan hambatan produksi mendorong harga lebih tinggi lagi, meningkatkan kekhawatiran bahwa kenaikan tersebut, jika berlangsung cukup lama, dapat meresap ke dalam ekspektasi dan meningkatkan profil inflasi secara keseluruhan.

Memang, Lagarde mengatakan ECB akan “sangat memperhatikan” efek putaran kedua ini sementara Gubernur Bank Sentral Inggris (BoE) Andrew Bailey, pembicara lain di forum tersebut, mengatakan dia akan “sangat mencermati” ekspektasi inflasi.

“Jika periode inflasi yang lebih tinggi ini, meskipun pada akhirnya sangat mungkin terbukti sementara, jika berlangsung cukup lama, apakah itu akan mulai mempengaruhi, mengubah cara orang berpikir tentang inflasi? Kami memantau ini dengan sangat hati-hati,” tambah Powell.

Masalahnya adalah bahwa bank sentral, otoritas utama untuk mengendalikan harga-harga, tidak memiliki pengaruh atas gangguan pasokan jangka pendek, sehingga mereka cenderung menjadi pengamat, menunggu anomali ekonomi untuk mengoreksi diri tanpa kerusakan yang berkepanjangan.

“Kebijakan moneter tidak dapat mengatasi guncangan sisi penawaran. Kebijakan moneter tidak dapat menghasilkan chip komputer, tidak dapat menghasilkan angin, tidak dapat menghasilkan pengemudi truk,” kata Bailey.

Namun, bahkan ketika pembuat kebijakan menyerukan perhatian yang lebih tinggi terhadap inflasi, semua mempertahankan pandangan lama mereka bahwa lonjakan inflasi akan bersifat sementara dan kenaikan harga-harga akan moderat tahun depan, bergerak kembali ke atau di bawah target-target bank sentral.

Kekhawatiran tentang inflasi “sticky” (kaku) telah memicu perdebatan tentang perlunya melonggarkan langkah-langkah stimulus era krisis, dan komentar dari panel pada Rabu (29/9) memperkuat ekspektasi untuk bank-bank sentral terbesar di dunia untuk bergerak pada jadwal yang sangat berbeda, tetap tidak sinkron selama bertahun-tahun yang akan datang.

The Fed, BoE dan Bank Sentral Kanada telah secara terbuka membahas pengetatan kebijakan, sementara bank-bank sentral di negara-negara seperti Korea Selatan, Norwegia dan Hungaria telah menaikkan suku bunga, memulai jalan panjang menuju normalisasi kebijakan.

Sementara itu ECB dan Bank Sentral Jepang (BoJ) kemungkinan akan menjadi penggerak terakhir, sangat berhati-hati setelah melampaui target inflasi mereka selama bertahun-tahun.

ECB bahkan menolak untuk membahas tapering dan sudah mengisyaratkan toleransinya untuk melampaui target inflasi karena lebih suka bergerak terlambat daripada terlalu dini.

Kesabaran semacam ini hanya diperkuat oleh Lagarde dan Gubernur BoJ Haruhiko Kuroda, meskipun keduanya memberikan pandangan pertumbuhan yang relatif optimis, dengan alasan bahwa ekonomi mereka dapat kembali ke tingkat sebelum pandemi dalam beberapa bulan mendatang.

Baca juga: Mata uang digital bank sentral pangkas waktu pembayaran lintas batas

Baca juga: Powell: Aturan etika bank sentral akan diperketat

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *