Pencuri Modus Pecah Kaca Mobil Diganjar Tujuh Tahun, Ini Tips Amankan Kabin dari Maling

Suara.com – Kepolisian Resort Kota (Polresta) Tangerang melalui unit Reskrim Polsek Cikupa berhasil menangkap seorang yang diduga pelaku pencurian spesialis pecah kaca mobil. Berinisial H (45) ia dibekuk di wilayah Kecamatan Cikupa, Kabupaten Tangerang, Banten pada Jumat (10/9/2021).

Dikutip dari kantor berita Antara, Kapolresta Tangerang, Kombes Pol Wahyu Sri Bintoro di Tangerang, Senin (13/9/2021) menyatakan bahwa tersangka H adalah warga Kelurahan Cibodas, Kecamatan Cibodas, Kota Tangerang dan ditangkap setelah pihaknya menerima laporan dari salah satu korban.

Kapolresta Tangerang Kombes Pol Wahyu Sri Bintoro menerangkan, H diduga pelaku pencurian dengan modus pecah kaca mobil. Peristiwa itu terjadi pada Jumat (13/8/2021) di depan Masjid Al-Mukhlisin, Desa Bojong, Kecamatan Cikupa, Kabupaten Tangerang.

Ilustrasi pencuri [Shutterstock]
Ilustrasi pencuri barang di mobil [Shutterstock]

“Korban atas nama Agam Syahputra warga Kampung Pabuaran, Desa Gembong, Kecamatan Balaraja, Tangerang melaporkan pada Jumat (13/9/2021), dirinya mengaku menjadi korban pencurian. Saat peristiwa terjadi, korban sedang melaksanakan salat Jumat,” jelas Kapolresta Tangerang.

Baca Juga: Mercedes-Benz Sebutkan Kelangkaan Chip Semikonduktor Bak Lalu Lintas Macet

Disebutkan kronologisnya, peristiwa pencurian itu terjadi ketika korban sedang melaksanakan salat Jumat. Sebelumnya memarkir kendaraan roda empat miliknya di depan masjid.

“Korban mendapati kaca depan sebelah kiri sudah pecah. Tas milik korban berisi uang tunai Rp8 juta, STNK, SIM, KTP, NPWP, serta beberapa kartu ATM dan buku tabungan milik dan atas nama korban sudah tidak ada,” lanjutnya.

Korban kemudian mengecek saldo rekening bank miliknya. Saat dicek, saldo sudah berkurang sebesar Rp1.750.000. Berbekal adanya transaksi perbankan itu, polisi kemudian mendeteksi pelaku menarik tunai uang tersebut di ATM salah satu minimarket di kawasan Kecamatan Curug.

“Total kerugian yang dialami korban sekitar Rp15 juta,” tandas Kombes Pol Wahyu Sri Bintoro.

Ia menyatakan bahwa pihaknya langsung melakukan penyelidikan di sekitar Tempat Kejadian Perkara (TKP) sehingga mendapatkan beberapa petunjuk yang mengarah kepada pelaku.

Baca Juga: Dari Panggung IAA Mobility 2021: Mulai BMW i Vision Circular Sampai Huawei AR-HUD

“Selanjutnya dilakukan penangkapan dan penggeledahan terhadap diduga pelaku, didapati pelaku membawa satu buah mata kunci yang dimodifikasi untuk mencongkel dan memecahkan kaca mobil,” ungkapnya.

Ia menuturkan, saat dimintai keterangan tersangka pun mengakui perbuatannya bahwa dirinya beraksi bersama rekannya yang identitasnya sudah diketahui dan sudah ditetapkan sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO).

“Dari hasil pemeriksaan juga diketahui bahwa pelaku pernah ditangkap di wilayah Tangsel, kasus yang sama,” tuturnya.

Atas perbuatannya itu, tersangka H akan dikenakan Pasal 363 KUHP dengan ancaman hukuman 7 tahun penjara.

Menilik tindak kriminal pecah kaca mobil oleh pelaku, juga situasi pencurian di mana mobil korban yang diparkir dan mungkin luput dari pengamatan sekitar, ada baiknya menyimak tips dari Garda Oto untuk lebih mengamankan kendaraan dari maling.

Tips mencegah pencurian barang dengan modus pecah kaca mobil:

Pasang alarm dan gunakan kunci tambahan

  • Alarm menjadi pelindung paling umum yang wajib dimiliki. Meski tak sedikit pencuri yang berhasil mengakali sistem alarm, namun alarm bekerja efektif dalam memperlambat aksi pencurian.
  • Ketika mobil dibuka paksa, secara otomatis alarm mengeluarkan suara nyaring yang membuat pencuri tidak leluasa beraksi.
  • Tidak cukup dengan alarm, gunakan kunci tambahan yang biasanya dipasang pada setir ataupun roda kendaraan.

Tidak meninggalkan barang berharga di mobil

  • Cara ini bertujuan agar pencuri tidak menaruh perhatian kepada si mobil.
  • Hindari untuk menyimpan banyak barang di dalam mobil, apalagi sampai terlihat dari luar.
  • Pastikan tidak meninggalkan barang berharga di kendaraan walau sebentar.
  • Meski uang bisa diamankan dalam tempat tertentu seperti amplop, tas, dompet, dan disembunyikan di dasbor, bagian lipatan sunvisor, bahkan bagasi dan tempat tersembunyi lain, jangan biasakan menyimpan uang seperti ini di mobil.

Cari tempat parkir yang mudah diawasi

  • Hindari parkir mobil di tempat yang gelap, karena akan menjadi sasaran empuk pencuri.
  • Bila diparkir di area terang, pencuri akan berpikir dua kali karena takut kelihatan warga setempat.
  • Pikirkan baik-baik untuk parkir di tempat yang menyempil atau jauh dari jangkauan pandangan.

Kenali lokasi dan cerita yang beredar

  • Lokasi parkir dan tujuan bisa turut membantu pengamanan atas tunggangan kesayangan.
  • Bila nama lokasi kerap muncul di media massa atau pernah ada kejadian, apalagi pengalaman orang yang dikenal, sebaiknya menjadi bahan pertimbangan saat mencari parkir di lokasi itu.

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *