Kerja Sama RI dan Hyundai-LG untuk Produksi Baterai Listrik Bantu Atasi Tantangan

Suara.com – Dalam menuju era mobil listrik atau produk terelektrifikasi, Indonesia menghadapi sejumlah tantangan. Utamanya dalam masa percepatan untuk mengadopsi Electric Vehicle (EV) bagi masyarakat Tanah Air.

Dikutip dari kantor berita Antara, Direktur Pembinaan Pengusahaan Ketenagalistrikan Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) RI, Ida Nuryatin Finahari mengungkapkan tantangan percepatan adopsi EV bagi Indonesia.

Bicara soal baterai, Ida mengatakan diperlukan kerja sama antarpihak untuk memproduksi baterai di dalam negeri. Ia menyebutkan kerja sama antara pemerintah Indonesia dengan Hyundai Motor Group dan LG Energy Solution.

Harga All New Nissan Leaf di Indonesia mulai Rp 649 juta. [Dok Nissan Indonesia]
Proses pengisian ulang baterai listrik [Dok Nissan Indonesia]

Ketiganya membentuk perusahaan patungan atau joint venture di Indonesia sebagai upaya dalam memproduksi sel baterai dari mobil listrik bertenaga baterai.

Baca Juga: Hemat Biaya Produksi, Volkswagen Hapus Transmisi Manual Mulai 2023

“Langkah seperti inilah yang harus dilakukan oleh kita semua, sehingga nantinya implementasi kendaraan listrik ini bisa masif dilaksanakan,” ungkap Ida Nuryatin Finahari.

Lebih lanjut, disebutkannya pemerintah menargetkan 2,2 juta mobil listrik mengaspal di Indonesia pada 2030. Target ini perlu diimbangi pembangunan infrastruktur pendukung seperti SPKLU dan SPBKLU yang ditargetkan tersedia sekira 31 ribu titik.

Di 2021, pemerintah menargetkan sebanyak 572 unit pengisian daya, namun baru ada 166 titik yang terbangun di tahun ini.

Karena itu, pemerintah melalui Kementerian ESDM (Energi, Sumber Daya, dan Mineral) mendorong para badan usaha yang bergerak di bidang ini untuk bekerja sama membangun SPKLU dan SPBKLU di Indonesia.

“Target charging station, misalnya, di 2021 kami miliki target 572 unit. Sekarang ini yang terbangun sekitar 166 unit. Padahal, kita punya target yang luar biasa utk kendaraan listrik di 2030 dengan 2,2 juta EV roda empat dan stasiun pengisian dayanya sekitar 31 ribu. Sementara, sekarang ini yang terpasang belum ada 200 unit,” tandasnya.

Baca Juga: Menjelang IAA Mobility 2021 di Jerman, Hyundai Luncurkan Taksi Robo Otonom

“Peluang bisnisnya (pembangunan SPKLU dan SPBKLU) masih terbuka lebar untuk para badan usaha,” lanjut Ida Nuryatin Finahari.

Dan berbincang soal optimisme pemerintah akan akselerasi kendaraan listrik di Indonesia, Ida Nuryatin Finahari menjawab, pihaknya percaya bahwa segala hal yang ditargetkan dapat terwujud. Terlebih dengan adanya regulasi mulai dari Peraturan Presiden hingga Peraturan Menteri ESDM.

“Kita harus optimis karena tidak hanya Indonesia, semua negara juga mengarah kepada kendaraan listrik ini, dan (ekosistemnya) mulai terbangun,” kata Ida Nuryatin Finahari.

“Menurut saya, 166 (stasiun daya) yang sudah terbangun pun luar biasa di tengah kondisi yang sebenarnya kita butuh waktu untuk menyiapkan ini. Ini adalah salah satu upaya yang seharusnya bisa mempercepat perkembangan kendaraan listrik termasuk di dalamnya stasiun pengisian daya, dan mudah-mudahan nanti mungkin akan terlihat secara masif di tahun-tahun mendatang,” pungkasnya.

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *