Sinopsis & Review Film Lizzie McGuire, Mendadak Superstar

Kalian pernah gak sih disangka sebagai orang lain yang ternyata bukan orang tersebut? Sepertinya semuanya pernah mengalami hal ini ya? Nah, tapi apa jadinya kalau kalian disangka sebagai penyanyi super terkenal akibat wajah, postur dan gayanya hampir serupa? Waduh, semacam keberuntungan atau malapetaka nih?

Ide cerita tersebut dipakai oleh sutradara Jim Fall dalam mengisi film besutannya yang berjudul Lizzie McGuire. Sebagai informasi singkat, Lizzie McGuire ini merupakan nama dari tokoh utama dari drama berjudul sama yang sudah tayang dari tahun 2001 silam; hingga akhirnya filmnya muncul di tahun 2003.

Sinopsis

Lizzie McGuire The Movie_Poster (Copy)
  • Tahun Rilis: 2003
  • Genre: Teen, Drama, Comedy
  • Produksi: Walt Disney Pictures, Stan Rogow Productions
  • Sutradara: Jim Fall
  • Pemain: Hilary Duff, Yani Gellman, Adam Lamberg

Lizzie (Hilary Duff) merupakan seorang gadis cantik yang ramah namun clueless luar biasa. Saking cerobohnya, ia sering dijadikan bulan-bulanan oleh adiknya sendiri, Matt (Jake Thomas). Dari awal film saja, kalian disuguhkan oleh adegan dimana Lizzie yang sedang menyanyi jatuh terjerembab ke dalam bathtub dan sempat direkam oleh adiknya. 

Setelah selesai merapikan diri, Lizzie pun segera berangkat ke acara kelulusan sekolahnya. Sebagai siswa SMA tingkat akhir, Lizzie diminta untuk menggantikan temannya yang menjadi seorang valedictorian; pembawa pidato perpisahan dengan banyak pesan juga kesan selama di sekolah, akibat teman Lizzie tersebut sakit.

Lizzie yang memang sedari awal tidak siap membawakan pidato, bingung bukan main. Ia kelabakan saat mulai berbicara di depan panggung.

Ditambah kecerobohan yang memang jadi sifat si Lizzie membuat semuanya berantakan. Lizzie yang mengulur waktu tak sengaja terjatuh dan menarik tirai penutup panggung membuat semua wisudawan kejatuhan tirai tebal

Matt yang berada di barisan penonton dengan lantang berteriak kegirangan akibat dirinya bisa merekam aksi ‘bodoh’ yang dilakukan kakaknya tersebut. Lizzy makin drop setelah kejadian tersebut apalagi sebelumnya ia sudah dirundung oleh teman satu angkatannya yang cantik namun jahatnya minta ampun, Kate Sanders (Ashlie Brillault).

Keesokan harinya, seluruh wisudawan berangkat ke Roma untuk liburan terakhir mereka. Para peserta rombongan dipimpin oleh kepala sekolah yang juga adalah tour guide mereka yang super galak bernama Angela Ungermeyer (Alex Borstein).

Selama di perjalanan menuju Roma, teman-teman Lizzie, Lizzie dan sahabat baiknya, Gordo (Adam Lamberg) hanya bisa mengikuti perintah Ibu Angela yang super strict.

Sesampainya di Roma, tibalah pembagian kamar. Lizzie kesal bukan main ketika ia dibuat 1 kamar oleh musuh bebuyutannya si Kate. Lizzie menganggap kalau hidupnya selama di Roma selesai. Pasti akan ada hal buruk yang terus menerus mencecarnya selama di kamar. Kate dan Ibu Angie? Perfect combo buat darah Lizzie naik 100 kali lipat.

Hari pertama di Roma, mereka mengunjungi banyak tempat; salah satunya air mancur Trevi yang terkenal dengan ‘buang koin maka impianmu terwujud’. Lizzie akhirnya ikut melemparkan koin, begitu koinnya nyemplung, Lizzie tiba-tiba berhadapan dengan seorang pria tampan bernama Paolo (Yani Gellman) yang memanggilnya Isabella.

Namun begitu melihat raut wajah Lizzie yang kebingungan, pria itu sadar kalau Lizzie bukanlah Isabella. Belum menanyakan maksud Paolo, pria itu sudah diseret pergi oleh bodyguard-nya meninggalkan Lizzie dan Gordo yang juga langsung beranjak pergi untuk pergi ke tempat tujuan mereka selanjutnya.

Ketika waktu istirahat tiba, peserta rombongan berhenti di sebuah toko gelato. Belum sempat masuk, banyak orang yang tiba-tiba berebutan foto bahkan memberi sebongkah keju besar. Mereka meneriaki Lizzie sebagai Isabella. Ini membuat Lizzie berpikir ada apa dengan dia dan Isabella.

Baca juga:

Lizzie bingung bukan main, namun ketika Gordo menunjukan sesuatu padanya, barulah Lizzie mengerti kenapa ia dipanggil Isabella. Muka Lizzie mirip sekali dengan penyanyi top Italia bernama Isabella. Bak pinang dibelah dua! Belum lama bertemu dengan ‘fans’-nya, Lizzie mendapat kejutan lainnya, Paolo lagi-lagi ada di sana bertemu dengan Lizzie.

Paolo lantas mengatakan pada bodyguardnya betapa Lizzie mirip dengan Isabella. Paolo juga dengan cepat mengajak Lizzie untuk bertemu kembali. Mereka mulai dekat dan sedikitnya membuat Gordo tersingkir pelan-pelan. Meski begitu, Gordo tetap melindungi dan jadi back up untuk temannya tersebut.

Suatu kali, Paolo menawarkan hal gila. Ia meminta Lizzie berperan sebagai Isabella untuk sesaat guna menghadiri sebuah pesta musik di Colloseum yang disaksikan puluhan ribu penonton.

Meski awalnya Lizzie menolak, akhirnya setelah dibujuk oleh si Paolo yang tampan, rupawan begitu, ya hati Lizzie lemah juga. Ia akhirnya menerima tawaran Paolo. Saat itu juga, Lizzie diubah sedemikian rupa mirip dengan Isabella.

Suatu kali, kejadian tidak mengenakan terjadi. Lizzie yang mengaku sakit pada Ibu Angie untuk pergi bersama dengan Paolo, hampir ketahuan sedang berjalan-jalan bersama Paolo.

Untuk mengelabui Ibu Angie, Gordo yang kebetulan melihat Lizzie bersama Paolo lantas membuat ulah supaya perhatian Ibu Angie lengah. Berkat hal tersebut, Lizzie berhasil kabur namun Gordo malah harus pulang karena dirasa buat onar.

Saat di bandara Gordo bertemu dengan Isabella yang asli dan menjelaskan keadaan yang sebenarnya. Isabella panik bukan main. Ia lantas mengajak Gordo bertemu dengan Lizzie yang sudah siap tampil untuk menyanyi bersama Paolo.

Begitu bertemu dengan Lizzie, Isabella mengatakan bahwa Paolo menjebaknya. Ia membuat Lizzie maju di panggung dan menyanyi beranggapan bahwa Lizzie tidak bisa melakukannya & menjatuhkan pamor Isabella

Lizzie kaget bukan main, akhirnya Isabella, Lizzie dan Gordo merencanakan sesuatu. Isabella mematikan mikrofon Paolo yang tidak bisa menyanyi sehingga suara aslinya terdengar dan sumbang.

Namun saat Lizzie menyanyi bagian Isabella, ia bisa melakukannya dengan bagus bersamaan dengan Isabella yang keluar panggung. Paolo terkejut diikuti sorakan dari penonton yang kecewa.

Akhirnya Isabella dan Lizzie maju ke panggung saling memperkenalkan diri dan Isabella membuat Lizzie tetap menyanyi sesuai dengan latihan yang sudah ia lakukan. Betapa terkejutnya semua orang ketika tahu bahwa Lizzie bisa menyanyi sebagus Isabella. Tak hanya mirip, suaranya pun tak kalah bagus! Film pun berakhir bahagia.

Hilary Duff is Dope!

Lizzie McGuire The Movie_Hilary Duff (Copy)

Saya tidak tahu lagi sih apakah karakter Lizzie McGuire ini cocok dimainkan oleh artis lain selain si Hilary Duff ini. Selain tampil manis dengan akting sebagai remaja dewasa yang meyakinkan, Hilary Duff dengan enteng memainkan tokoh Lizzie. Saya pikir karakter Lizzie dan Hilary Duff tidak jauh banyak, the reason why si cantik Hilary bisa all out.

Saya juga suka sekali melihat animasi kecil Hilary yang menjadi Lizzie yang kerap muncul sebagai suara hati Lizzie sebenarnya. Lizzie ‘kecil’ membuat ceritanya jadi makin fun dan seru untuk diikuti; ini akibat si Lizzie wujud manusia dan Lizzie kecil wujud animasi sama-sama clumsy dan membuat ceritanya jadi super komedi.

Pesan Baik

Lizzie McGuire The Movie_Good Messages (Copy)

Baik versi seri dan film Lizzie McGuire, keduanya sama-sama memberikan banyak pesan baik untuk para remaja. Pihak Disney sepertinya membuat karakter Lizzie guna merepresentasikan sebagai gadis remaja berumur 14 tahun dalam kehidupan nyata; dimana dirinya suka bermain, senang bersahabat, mulai suka dengan lawan jenis dan masih banyak lainnya.

Lizzie McGuire juga memperlihatkan bagaimana dirinya mendapatkan kasih sayang dari kedua orangtuanya, berhasil meraih mimpinya, menghadapi masalah yang ia harus hadapi sendiri, berbaikan dengan musuh, mendapatkan sahabat baik dan dihadapkan kepada pilihan sulit.

Semuanya diajarkan oleh Lizzie untuk para remaja yang sedang menghadapi masalah-masalah tersebut, bahwa meski tak populer dan tidak sempurna, tetap rendah hati dan berbuat baik pada semua orang.

Soundtrack

Lizzie McGuire The Movie_Soundtrack (Copy)

Film Lizzie McGuire ini melahirkan 1 soundtrack yang super enak di dengar. Meski saat itu suara Hilary Duff yang menyanyikan lagunya tidak sestabil sekarang. Maklum, Hilary Duff berperan sebagai Lizzie ketika ia masih muda sekali. Hilary melakukan duet dengan rekan mainnya sendiri yaitu Yani Gellman menyanyikan lagu What Dreams Are Made Of

Selain itu, Hilary Duff juga menyanyikan lagunya sendiri berjudul Why Not bersama dengan kakak kembarannya, Haylie Duff. Selain dua lagu orisinil tersebut, ada lagu lainnya yang tak kalah chic dan cocok sekali dijadikan lagu soundtrack film ini, yakni The Tide is High dari Atomic Kitten dan Volare yang dibawakan oleh Vitamin C.

Overall, Bacaterus memberi skor 7 untuk film Lizzie McGuire ini. Film ini boleh menjadi salah satu rekomendasi tontonan kalian di weekend ini loh. Ceritanya yang seru dan ramah untuk remaja bisa kalian saksikan bersama keluarga dan teman. So, tunggu apalagi? Saksikan filmnya dan biarkan Lizzie McGuire menghiburmu dengan segala komedinya!

Lizzie McGuire The Movie

7 / 10
Bacaterus.com

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *