Euro 2020 dan Rasa Dahaga Akan Komentator Berkualitas, Spaces Twitter Memberi Kelegaan

MOJOK.CO –  Mari kita sambut Euro 2020 api membara dan mata terbuka. Mari bandingkan kualitas televisi dan media sosial. Twitter lebih dari televisi, yo!

Kita semua sudah tahu kalau sifat penonton bola di Indonesia ini sudah berubah. Konten-konten trivia sampai sejarah memang masih diminati. Namun, seiring waktu, rasa haus akan konten analisis yang objektif hingga taktikal makin menjadi. Menjelang Euro 2020, rasa dahaga itu wajib dipuaskan.

Saya sendiri tidak tahu apakah stasiun televisi dan penyedian jasa penyiaran streaming sudah berhasil merekam perubahan sifat penonton atau tidak. RCTI misalnya, sudah merilis lineup host dan komentator untuk Euro 2020. Saya cuma bisa berharap dan mendoakan RCTI sudah paham akan perubahan itu.

Biar apa? Tentu saja biar penonton Euro 2020 lewat RCTI mendapatkan sajian yang berkualitas dan objektif. Yah, kita tahu sendiri, seorang komentator sepak bola pernah jadi “pusat kejengahan” warga maya ketika gayanya mengawal pertandingan dianggap berlebihan. Sebuah kondisi yang bisa membuat stasiun televisi kehilangan pemirsanya.

Selain kenyataan itu, eksistensi konten sepak bola di televisi, terutama untuk segmen komentator, terancam oleh kreativitas netizen memaksimalkan fasilitas Spaces di Twitter. Fasilitas yang saya rasa seperti micro-podcast ini memungkinkan pengguna Twitter untuk secara langsung menyerap informasi dari individu yang mereka sukai.

Tentu saja, individu yang punya kekuatan menarik massa dalam jumlah besar adalah individu yang berkualitas. Pendengar Spaces di Twitter punya kemerdekaan untuk memilih mau mendengarkan siapa. Kalau satu pembicara di sebuah konten Spaces dirasa kurang berkenan, mereka bisa “lompat” ke Spaces lainnya.

Baca juga:  5 Cara Menghadapi Keluhan Netizen di Media Sosial

Spaces di Twitter juga sangat fleksibel. Tidak ada ikatan kontrak resmi di sana. Semuanya bersifat kolektif dan gotong royong. Bahkan komentator yang dipilih bisa dengan cara diundi atau mana suka. Celakanya, panitia acara bisa melakukan seleksi komentator, bahkan menggantinya dengan komentator lain kalau dirasa kurang meyakinkan.

Intinya, pendengar dimanjakan. Pendengar, menghabiskan sekian kuota untuk mendengarkan sebuah konten berkualitas. Sifatnya mana suka dan bisa pindah sesuka hati.

Berbeda dengan televisi yang menggunakan kontrak kerja resmi untuk perkara komentator selama Euro 2020. Mau suka atau tidak, pemirsa tak bisa memilih mau mendengarkan siapa. Pilihan mereka cuma dua.

Pertama, mematikan volume televisi ketika komentator yang lagi ngomong dirasa tidak objektif atau jatuhnya bising. Kedua, mematikan televisi dan beralih ke penyedia layanan streaming, baik legal maupun ilegal. Oh maaf, ada satu pilihan lagi, yaitu masuk ke Twitter dan nonton dari sana meski komentatornya berbahasa Arab. Setidaknya lebih sejuk di telinga ketimbang mendengarkan komentator dalam negeri yang bising dan tidak objektif.

Oleh sebab itu, tantangan komentator Euro 2020 di televisi, menurut saya, semakin berat. Jika mereka gagal membungkus konten Euro 2020 secara berkelas, jangan harap pemirsa mau balik lagi untuk kompetisi selanjutnya. Kecuali memang tidak ada alternatif tontonan dan pilhan pemirsa cuma mematikan volume televisi.

Baca juga:  Donny van de Beek Memberi Warna Baru Sekaligus Ancaman di Lini Tengah Manchester United

Satu hal lagi yang bisa menjadi “ancaman” bagi komentator televisi selama Euro 2020 adalah kenyataan bahwa komentator di Twitter biasanya lebih jago. Baik soal sejarah, trivia, humaniora, taktik, sampai yang receh. Semuanya ada di Twitter dan bisa diberdayakan hanya dengan DM saja. Tanpa perlu kontrak kerja, tanpa perlu pakai seragam jas dan dasi.

Seiring zaman berjalan, rasa dahaga akan komentar-komentar cerdas berkualitas di dunia sepak bola bakal makin terasa. Saat ini, komentator- komentator galak dan kontroversial memang masih diminati. Namun, tak akan lama lagi, panggung mereka akan reyot dimakan rayap zaman. Ambruk oleh tuntutan manusia-manusia waras yang membutuhkan informasi bukan agitasi.

Kalau tak percaya ramalan saya, mari kita sambut Euro 2020 api membara dan mata terbuka. Mari bandingkan kualitas televisi dan media sosial. Twitter lebih dari televisi, yo!

BACA JUGA Valentino Simanjuntak vs Real Madrid di Liga Champions: Cukup Beradaptasi untuk Juara, Tak Perlu UU ITE Itu dan tulisan lainnya dari Yamadipati Seno.

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *