UPDATE Haji 2021: Arab Saudi Belum Beri Kepastian, Pemerintah Usahakan Vaksin Johnson dan Johnson

TRIBUNNEWS.COM – Kepastian keberangkatan Jamaah Haji Indonesia, akan diumumkan pada satu hingga dua hari ke depan.

Hal ini diungkapkan oleh Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas.

Saat ini, Kementrian Agama mengusahan agar Indonesia mendapatkan satu dari empat vaksin yang disebut menjadi syarat diperbolehkannya jemaah haji 1442 Hijriah/2021 Masehi masuk ke Arab Saudi.

Adapun empat vaksin yang disebut-sebut menjadi syarat diperbolehkannya jemaah haji luar negeri masuk ke Saudi yakni AstraZeneca, Pfizer, Johnson and Johnson dan Moderna.

Sementara ini, vaksin Johnson and Johnson sudah berhasil didapatkan oleh pemerintah.

Baca juga: Sinovac Tak Penuhi Syarat Arab Saudi, Pemerintah Usahakan Vaksin Johnson & Johnson untuk Jemaah Haji

Baca juga: Kemenag dan Kemenkes Upayakan Dapat Vaksin Johnson & Johnson untuk Jemaah Haji Indonesia

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas (screenshot)

Hal itu disampaikannya usai menghadiri rapat kerja dengan Komisi VIII DPR, Senin (31/5/2021).

“Kalau soal keputusan apakah Indonesia akan memberangkatkan Haji atau tidak, kita tunggu satu, dua hari ini akan ada keputusan,” kata Yaqut di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (31/5/2021).

Yaqut kembali menegaskan, bahwa hingga saat ini otoritas Arab Saudi belum memastikan penyelenggaraan ibadah Haji 2021.

Demikian juga dengan kuota jemaah Haji yang belakangan beredar hanya sebanyak 60 ribu dari seluruh penjuru dunia.

“Kuota dari mana, tidak ada satu pun di dunia ini yang memiliki misi Haji yang sekarang sudah dapat kuota. Karena kuota Haji tergantung pada pemerintah Saudi dan pemerintah Saudi belum mengumumkan itu,” ucap Yaqut.

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *