AS Sambut Baik Gencatan Senjata 3 Hari untuk Hormati Perayaan Idul Fitri yang Diumumkan Taliban

TRIBUNNEWS.COM – Amerika Serikat menyambut baik pengumuman Taliban yang akan memberlakukan gencatan senjata tiga hari di seluruh Afghanistan,untuk menghormati perayaan Idul Fitri.

Pihak AS mendesak kelompok itu untuk menyetujui gencatan senjata jangka panjang.

“Kami menyambut baik pengumuman ini dan setiap langkah yang memungkinkan rakyat Afghanistan mendapat penangguhan hukuman dari kekerasan,” kata Juru Bicara Departemen Luar Negeri Ned Price dalam konferensi pers di Washington, DC pada Senin (10/5/2021).

“Kami mendesak Taliban untuk memperpanjang gencatan senjata ini dan memerintahkan pengurangan kekerasan yang signifikan,” kata Price.

Baca juga: Serangan Bom Pinggir Jalan Hantam Bus di Afghanistan, 11 Orang Tewas dan Puluhan Lainnya Terluka

Baca juga: 68 Orang Tewas, RI Kutuk Serangan Brutal yang Sasar Sekolah di Afghanistan

Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price berbicara kepada wartawan selama jumpa pers di Departemen Luar Negeri di Washington, DC pada 1 Maret 2021.
Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price berbicara kepada wartawan selama jumpa pers di Departemen Luar Negeri di Washington, DC pada 1 Maret 2021. (TOM BRENNER / POOL / AFP)

Melansir Al Jazeera, Taliban mengatakan sebelumnya pada Senin (10/5/2021) bahwa gencatan senjata akan mulai berlaku akhir pekan ini untuk liburan, yang berlangsung pada akhir bulan suci Ramadhan.

Beberapa jam sebelumnya, sebuah bom pinggir jalan meledakkan sebuah bus di provinsi Zabul, Afghanistan selatan, menewaskan sedikitnya 11 orang dan melukai puluhan lainnya, kantor berita Reuters melaporkan.

Sebuah pemboman dahsyat pada 8 Mei di sebuah sekolah di Kabul menewaskan 58 orang dan melukai lebih dari 100 orang, banyak dari mereka adalah siswi.

AS telah meminta Taliban untuk mengakhiri serangan terhadap warga sipil dan polisi pemerintah Afghanistan serta pasukan militer saat pasukan AS dan NATO bersiap untuk mundur dari negara itu pada tenggat waktu September.

AS juga mendesak Taliban untuk menyetujui gencatan senjata permanen dan penyelesaian politik untuk mengakhiri kekerasan, Perwakilan Khusus AS untuk Rekonsiliasi Afghanistan Zalmay Khalilzad mengatakan di Twitter.

Presiden Joe Biden telah memerintahkan sebagian besar pasukan AS untuk mundur dari Afghanistan pada 11 September, tepat saat peringatan 20 tahun serangan al-Qaeda 2001 di New York dan Washington yang mendorong invasi AS ke negara itu.

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *