Surat Terbuka untuk Toa Masjid Desa Saya yang Suaranya Kurang Berisik

MOJOK.CO – Surat keluhan dari seorang warga desa untuk TOA Masjid yang suaranya nggak kenceng-kenceng blas. Ini gimana sih? Kurang berisik tahu!

Teruntuk TOA Masjid dekat rumah saya yang terhormat, betapa bahagianya saya bisa menulis surat terbuka untuk Anda yang suaranya kalah berisik sama suara Ibu saya ketika nggrundel nonton Mbak Andin dan Mas Al yang lagi geger gedhen.

Pun saya senang bukan kepalang karena akhirnya bisa menulis perihal uneg-uneg yang terhimpun lama dan mengendap di otak saya. Permasalahannya cukup problematik, TOA Masjid desa saya ini suaranya ndlap-ndlup seperti HP Nokia ketika di-silent. Saya yang punya gairah lebih untuk beribadah, kok ya jadi susaaaah.

Begini lho, TOA Masjid desa saya yang terhormat, izinkan saya jabarkan dengan runtut duduk perkara supaya adil sejak dalam pikiran.

Dear, TOA Masjid, kita sama-sama tahu hal-hal yang bersangkutan dengan agama itu pelik di negeri yang katanya Bhineka ini.

Hmm, sebenarnya bukan semua agama, sih, yang pelik. Tapi ya anggap saja terminologi “agama” ini cukup baik untuk menggambarkan betapa susahnya ngobrolin agama di ruang privat—terutama atas kritik-kritiknya.

TOA Masjid desa saya, kita sama-sama tahu, ada orang yang menggugat suara TOA di kampung lantaran terlalu keras, justru digelandang sampai meja hijau. Entah benar atau nggak, ia mempermasalahkan perihal polusi suara. Terbaru, ada artis yang di-bully habis-habisan lantaran protes perihal suara TOA yang terlampau mbrebegi.

Dari sekian banyak kasus di Nusantara yang katanya berbeda-beda tapi tetap satu jua ini, kok ya kebanyakan mempermasalahkan suara TOA yang terlalu keras atau terlalu berisik. Sedangkan Anda, wahai TOA Masjid desa saya, justru sebaliknya, yakni dengan suara yang amat minimalis. Seperti suara maba yang malu-malu ketika presentasi di depan kelas.

Baca juga:  Sarapan atau Uttaran: Sebuah Rencana Strategis Hidup Sehat

Hal itu kan bikin saya bergejolak waktu sembahyang di jalan Tuhan, jadi tergoncang gara-gara suara Anda yang terlalu sayup lho ini.

Apa ya nggak malu sama suara TOA Masjid desa sebelah yang suaranya dari ujung Sleman sampai Imogiri terdengar dengan lantang? Contohlah TOA Masjid desa sebelah, ketika TOA berkata “SAHOOOOOOOR!” maka semua warga desa mak tratap pada melek.

Wahai TOA Masjid desa saya, contohlah suara TOA Masjid desa sebelah. Alih-alih bermaksud membangunkan sahur, justru seperti simulasi suara terompet sangkakala. Sound Hammersonic atau Djakarta Warehouse Project? Apaan tuh? Mereka hanya remah-remah peyek di hadapan TOA Masjid desa sebelah

Apa yang dilakukan oleh TOA Masjid desa sebelah nggak buruk lho, ya. Jangan disalah-artikan. Malahan bagus.

Kalau bisa ya kerasnya sampai membangunkan Pak Jokowi dan Yai Ma’ruf dari tidur pulasnya di istana negara nun jauh di sana. Di menara gading yang nggak pernah tergapai oleh rakyat jelata seperti saya.

Saya dapat laporan dari marbot masjid desa saya, perihal suara TOA yang nggak keras-keras amat, cenderung sayup. Katanya sih di sekitar lingkungan Masjid ada keluarga yang baru punya anak. Jika suaranya terlampau keras, terganggulah si bayi tersebut ketika pulas.

Pun banyak lansia yang katanya tidurnya akan terganggu semisal suara adzan menggema terlampau keras. TOA Masjid yang terhormat, alasan marbot sebenarnya masuk akal, namun saya amat menyayangkan lantaran Anda, kok ya manut-manut saja. Saya bahkan nggumun, kok ya masih ada yang namanya toleransi.

Baca juga:  Kentut Menggebu-gebu untuk Menyenangkan Tuhan

Begini lho, selain saya ini merasa terganggu ibadahnya lantaran bunyi TOA yang kurang marem, saya juga khawatir dengan persaingan antar desa. Seriusan ini saya, ketika tiap desa berlomba-lomba pakai TOA yang suaranya bisa didengar oleh Hades di bawah tanah saya, kok ya desa saya ini malah melempem.

Bagaimana coba malaikat mencatatnya?

Takutnya, pahala dihitung dari seberapa keras suara TOA Masjid, bukan dari seberapa toleran kita kepada lingkungan. Lha wong suara TOA kan perihal gagah-gagahan.

Pokoknya, desa sebelah kudu tahu bahwa desa A sedang mengumumkan infak Jumat. Pun desa B nggak mau kalah, mereka dengan lantang mengumumkan bahwa Masjid akan dipugar untuk ribuan kalinya agar terlihat gagah.

Lha desa saya ini sudah wangun lho. Karang taruna maju, sumbangan lancar, dan Masjid pun amat gagah dengan marmer yang begitu adem ketika terik, nyaman ketika sunyat malam.

Hal-hal seperti ini, Anda, wahai TOA Masjid, harusnya bersorak mengabarkan sekencang-kencangnya. Kok ya malah sayup, ciut, dan nggak ada gairahnya. Mana gairah bulan suci, wahai TOA Masjid desa saya?

Suara TOA Masjid desa saya, bahkan tikus-tikus di dalam tanah pun pasti nggak bakalan dengar bahwa Pak Rusdi infak tiga juta minggu ini. Apalagi ketua desa sebelah, pasti nggak tahu selepas Ramadan, Masjid desa saya bakalan mengadakan santunan kepada fakir miskin di kabupaten.

Baca juga:  Pandemi Ajarkan Rasanya Jadi Minoritas Muslim di Negeri Mayoritas Islam

Woalaaaaah, berita yang seharusnya geger seperti ini kok ya nggak disiarkan dengan lantang. Perihal ada anak bayi dan lansia di lingkungan desa, emang lebih penting, ya, ketimbang mengabarkan berita gagah seperti ini? Yah, takutnya Malaikat Raqib nggak mendengar dan bikin lupa mencatat sumbangan Pak Rusdi minggu ini. Piye jajal?

Ini sih namanya pembungkaman terhadap kebaikan! Lha ya kan di jaman ini, apa-apa kudu diumumkan oleh TOA.

Ada yang nyumbang, diteriaki di TOA. Ada yang qurban sapi, huuuh apalagi ini, harus diumumkan ke satu penjuru desa. Sedangkan ketika di sekitar ada yang kelaparan lantaran pandemi, TOA nggak mengumumkan. Lho, di negeri ini kan butuhnya citra, bukan realita.

Coba deh wahai Anda, TOA Masjid desa saya yang terhormat, mbok ya suaranya dikeraskan sekeras-kerasnya seperti TOA Masjid desa sebelah.

Nggak usah malu-malu, mumpung ini bulan baik akan perlombaan mencari amal, sekaligus mencari atensi lingkungan desa. Nganu, semisal saya mau nyalon jadi lurah atau kadus, kan aksesnya jadi lebih mudah untuk flexing-flexing manja.

Salam,

Calon Ketua Desa Konoha 2K24!

BACA JUGA Beda Zaskia Adya Mecca, Takmir, dan Santri ketika Lihat TOA Masjid atau tulisan Gusti Aditya lainnya.


Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *