Pantang Langsung Tancap Gas, Begini Penanganan Vespa Matik usai Kena Banjir

Suara.com – Cuaca ekstrem yang mengakibatkan banjir beberapa di beberapa daerah di Tanah Air tentu harus membuat pemilik kendaraan harus ekstra waspada.

Hal ini disebabkan adanya risiko air masuk ke dalam komponen penting pada motor.

Pada bagian bodi yang kotor akibat terendam banjir, penanganannya cuma perlu pencucian hingga bersih.

Namun jika berbicara mengenai mesin, termasuk pada Vespa matik, terdapat penanganan yang wajib diperhatikan.

Baca Juga: Honda Belum Ungkap Model yang Mendapatkan Diskon PPnBM

Dennil Sagita, founder dari Bengkel Scooter VIP menyatakan bahwa pantang bagi pemilik Vespa matik untuk menyalakan motornya langsung usai tergenang banjir.

“Sehabis Vespa matik terendam banjir, sebaiknya jangan langsung coba dinyalakan karena ada peluang terjadi water hammer di mesin,” ujar Dennil.

Water hammer terjadi ketika ada air berlebih yang masuk ke mesin dan ikut terkompresi sehigga berakibat fatal hingga membuat mesin jebol.

Penanganan Vespa matik usai kena banjir. (Istimewa)
Penanganan Vespa matik usai kena banjir. (Istimewa)

Ia menyarankan agar Vespa segera dibawa ke bengkel terdekat baru setelah itu dibawa ke bengkel spesialis yang biasa melayani Vespa matik.  Hal ini perlu dilakukan untuk mencegah terjadinya korsleting.

“Kalau di bengkel kami biasanya tahapan langkah diagnosa awal yang kami lakukan di Vespa matik meliputi check filter udara, cek transmisi CVT, cek oli mesin, cek oli gearbox, kondisi knalpot dan kelistrikan,” ucap Dennil.

Baca Juga: Aksi Bocah Bonceng Tiga Ngebut Pakai Sepeda Motor, Endingnya Ngilu

“Nah untuk transmisi CVT akan dibuka untuk dibersihkan dan dilumasi kembali. Bakal rentan slip dan karatan kalau kotor,” lanjutnya.

Ia juga menambahkan bahwa bagian knalpot diperiksa dan dikeringkan agar tidak terjadi korosi (karat) dan menghambat gas buang dari mesin.

Buat Vespa yang sebelumnya terendam banjir, filter udara dan oli mesin juga disarankan untuk diganti baru, karena kalau sampai didiamkan agak lama akan terjadi korosi (karat) yang dapat mengganggu kinerja dan fungsi dari Vespa itu sendiri.

Gangguan ini terutama terjadi di bagian kabel rem, bearing arm, bearing komstir dan bearing lainnya akibat air kotor yang tidak dibersihkan.

Bahkan air banjir juga dapat mengakibatkan kotoran bisa naik keatas yang dapat merusak fungsi ECU (Electronic Control Unit).

Untuk para pemakai Vespa matik yang menggunakan kendaraannya untuk beraktivitas harian, maka ada beberapa hal yang wajib diperhatikan selama musim hujan.

“Penting untuk mengecek kondisi ban depan/belakang, rem depan dan belakang karena suka selip biasanya, lampu depan, lampu rem, lampu sen kanan kiri, lalu lumasi engsel jok dan jika Vespa matik tersebut jarang digunakan selama musim hujan, ada baiknya dipanaskan setiap 2 atau 3 hari sekali agar aki selalu terisi,” pungkasnya.

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *