Gubernur BI: Neraca pembayaran tahun 2020 bakal surplus

Reporter: Bidara Pink | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo optimistis Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) di keseluruhan tahun 2020 akan mencetak surplus.

“Didukung dengan NPI pada kuartal IV-2020 yang nantinya juga surplus. Sehingga NPI di keseluruhan tahun lalu masih akan surplus,” ujar Perry Warjiyo, Selasa (9/2) via video conference.

Tak hanya itu, kinerja positif neraca transaksi berjalan pada kuartal IV-2020 juga diperkirakan masih akan berlanjut, setelah pada kuartal III-2020 neraca transaksi berjalan mencetak surplus US$ 1,0 miliar atau setara 0,4% dari produk domestik bruto (PDB).

Baca Juga: Gubernur BI optimistis aliran modal asing yang masuk capai US$ 19,6 miliar tahun ini

Sehingga secara keseluruhan di tahun 2020, defisit neraca transaksi berjalan atau currenct account deficit (CAD) diyakini akan berada di kisaran 0,5% dari PDB.

Kemudian, aliran masuk modal asing ke pasar keuangan domestik kembali berlanjut dan ini pun menjadi salah satu alasan yang memperkokoh posisi cadangan devsia hingga akhir Desember 2020.

BI mencatat, cadangan devisa hingga akhir Desember 2020 sebesar US$ 135,9 miliar atau setara pembiayaan 10,2 bulan impor atau 9,8 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah, serta berada di atas standar kecukupan internasional sekitar 3 bulan impor.

Dengan kondisi tersebut, BI juga masih yakin prospek nilai tukar rupiah akan semakin berdaya ke depannya. Selain karena masih bergerak sesuai dengan fundamentalnya, rupiah pun masih memiliki bantalan utama berupa cadangan devisa yang tambun.

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *