Masih pandemi, perayaan Imlek di Jambi sepi, umat sembahyang di rumah

Berdasarkan pantauan di Kota Jambi sejak Kamis (11/2) sore hingga Jumat (12/2) kelenteng dan vihara juga banyak yang memilih tutup. Banyak umat yang beribadah di rumahnya masing-masing

Jambi (ANTARA) – Perayaan Tahun Baru Imlek 2021 di Kota Jambi masa pandemi COVID-19 lebih banyak diwarnai oleh jemaat yang melaksanakan di rumah masing-masing sehingga vihara dan kelenteng suasananya lebih sepi ketimbang tahun-tahun sebelumnya.

Berdasarkan pantauan di Kota Jambi sejak Kamis (11/2) sore hingga Jumat (12/2) kelenteng dan vihara juga banyak yang memilih tutup. Banyak umat yang beribadah di rumahnya masing-masing.

Namun, ada beberapa vihara atau kelenteng yang buka, seperti Vihara Leng Cung Keng, yang berada di Kawasan, Kelurahan Talang Jauh, Kecamatan Jelutung. 

Terpantau suasana sepi, hanya beberapa umat yang datang untuk sembahyang, Para pengurus Kelenteng Leng Cung Keng pun tampak tidak terlalu banyak yang dikerjakan dan persiapan dalam Hari Raya Imlek 2021.

Mereka lebih memfokuskan mempersiakan persembahan, kertas sembahyang dan garu untuk nantinya para umat yang bersembayang di kelenteng tersebut.

Selain itu, para pengurus juga menyiapkan protokol kesehatan pada kelenteng dan membuat satu jalur kepada para umat agar tidak terjadi kerumunan.

Pengurus Kelenteng Leng Cung Keng Deni saat ditemui mengatakan sejak Kamis malam hingga saat ini memang sepi sekali para umat yang datang, karena mereka lebih banyak sembayang di rumah.

“Namun walaupun begitu tidak menyurutkan kita untuk tetap buka dengan catatan tetap mematuhi prokes yang telah kita buat,” katanya.

Ia mengakui untuk tahun ini untuk umat Tionghoa sendiri begitu prihati karena merayakan hari Imlek di masa pandemi padahal Imlek ini adalah hari besar dan paling ditunggu para umat.

“Iya, karena di hari Imlek ini kita semua bisa berkumpul, bersilahtuhrahmi bersama keluarga, makan bersama, membeli baju baru dan kue-kue, namun tahun ini semuanya tidak ada,” katanya.

Ia menambahkan biasanya memasuki hari Imlek setiap kelenteng sudah ramai didatangi para umat dan setiap kelenteng juga pasti mengadakan acara baik itu makan bersama maupun acara lainnya.

“Tapi kali ini banyak kelenteng yang memilih tutup, karena tidak ingin penambahan COVID-19, dan tidak ingin adanya kerumunan,” demikian Deni.

Baca juga: Barongsai meriahkan libur Imlek di Bandara Jambi

Baca juga: Kapolda Jambi pantau perayaan Imlek di Vihara Sakyakirti

Baca juga: Umat Khonghucu Jambi Adakan Tradisi Bersih Dewa

Pewarta: Nanang Mairiadi
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sumber

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *